fbpx Press "Enter" to skip to content

Dishub Jatim Terapkan Pembayaran Non-tunai Pada Bus AKDP

Selasa, 16 April 2019
Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Dinas Perhubungan (Dishub) Jawa Timur akan menerapkan pembayaran non tunai bagi penumpang bus antar kota dalam provinsi (AKDP) di wilayah ini dalam program e-Payment Multifungsi.

Sekretaris Dishub Jatim, Arifin Imanadji , program tersebut merupakan salah satu terobosan terbaru dalam bidang transportasi, seiring dengan perkembangan digital menuju revolusi industri 4.0.

Untuk itu, ia berharap dalam program pembayaran non-tunai itu bisa menjadi pelopor bagi provinsi lainnya.

“Digitalisasi dilakukan di semua lini, tidak terkecuali di sektor transportasi. Ini merupakan sebuah keniscayaan untuk transportasi udara, laut dan KA sudah tiket sudah online,” katanya, seperti dilansir dari detik.com, Selasa (16/4).

Direktur PT Transtek, Adi H Soewandibio menjelaskan, pembayaran non-tunai saat ini masih melayani angkutan bus AKDP Surabaya-Malang non ekonomi. Untuk ke depannya, semua bank akan bekerja sama dan kartunya bisa digunakan untuk pembayaran.

Baca jugaDishub Solo Pasang Lagi Barikade di Jalan Adisucipto

“Program yang dirancang khusus dan dipersiapkan secara matang selama satu tahun ini akan dijalankan menjelang Bulan Ramadan dan dapat diterima dengan baik serta masif oleh masyarakat Jatim,” terang Adi.

Ada 11 perusahaan otobus (PO) yang akan menerapkan pembayaran non tunai. Di antaranya adalah PO Kalisari, PO Mandala, PO Hafana, PO Tentrem, PO Medali Mas, PO Pelita Mas, PO Dana Dhasih dan PO Restu. Namun, bus yang bisa melayani pembayaran non tunai ini adalah Bus Patas.

Untuk mempermudah pemakaian, Transtek mengeluarkan dua jenis pembayaran non tunai. Yakni berupa kartu dan satu lagi berupa aplikasi di smartphone. Layanan ini sudah dapat dipergunakan di Terminal Arjosari Malang dan Terminal Purabaya (Bungurasih) Sidoarjo.

“Sementara, pembayaran non tunai masih dilayani bus AKDP Surabaya-Malang (non ekonomi/Bus Patas) dengan kartu Tapcash BNI. Ke depan, semua bank akan bekerja sama dan kartunya juga bisa digunakan untuk pembayaran,” ujar Adi.

Sekretaris Dinas Perhubungan (Dishub) Jatim, Arifin Imanadji mengatakan, pembayaran non tunai untuk bus AKDP Surabaya-Malang ini sesuai dengan program Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa yakni Cettar (Cepat, Efektif, Tanggap, Transparan dan Responsif). (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id