fbpx Press "Enter" to skip to content

Pemilu, Pasar Tradisional di Solo Tetap Buka

Selasa, 16 April 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pedagang di pasar tradisional di Solo bisa dipastikan tetap membuka dagangannya meskipun bertepatan dengan hari pencoblosan Pemilu besok Rabu (17/4).

Kepala Dinas Perdagangan (Disdag) Surakarta, Subagiyo, mengatakan hal tersebut telah diatur dalam Perda nomor 1 tahun 2010 tentang pengelolaan dan perlindungan pasar tradisional. Aturan itu mengatakan tidak ada hari libur di pasar tradisional.

“Mengacu perda, pasar tradisional tetap buka untuk memastikan pasokan sembilan bahan pokok lancar. Sehingga perekonomian tidak terganggu,” kata Subagiyo di Balai Kota Surakarta, Senin (15/4) seperti dirilis Detik.com.

Namun Subagiyo mengimbau kepada para pedagang pasar agar tetap menggunakan hak pilihnya dalam pemilu nanti. Pedagang dapat menyisihkan waktunya beberapa saat untuk datang ke tempat pemungutan suara (TPS).

Baca juga: Tak Liburkan Karyawan Saat Pemilu, Bos Perusahaan Bisa Dipidana

“Sosialisasi pemilu ini sudah kita lakukan ke seluruh pasar tradisional. Kami harapkan agar tidak ada yang golput,” ujarnya.

Sedangkan untuk Pasar Klewer yang merupakan pasar sandang, pedagang rencananya akan tutup. Dari pihak Disdag pun tidak akan melarangnya , sebab para pedagang banyak yang berasal dari luar kota.

“Sebenarnya kami imbau tetap buka, namun ini kan mengenai hak mereka, jadi silakan saja. Tapi sampai saat ini kami belum menerima pengajuan libur dari pedagang,” ujar dia.

Sementara itu, Ketua Himpunan Pedagang Pasar Klewer (HPPK) Tafif Harjono, memastikan bahwa pedagang akan meliburkan diri. Sosialisasi pun telah dilakukan melalui radio komunitas.

“Setiap pemilu kami memang libur. Sesuai arahan pemerintah agar angka golput menurun, maka kami libur,” katanya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id