fbpx

Taufik Kurniawan Jalani Sidang Dakwaan Siang ini

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Wakil Ketua DPR nonaktif Taufik Kurniawan menjalani sidang perdana kasus dugaan suap di Pengadilan Tipikor Semarang. Berkemeja batik Taufik memasuki ruang sidang pukul 12.17 WIB sambil tersenyum kepada awak media.

Dia hanya menjawab singkat pertanyaan wartawan tentang kondisi kesehatannya saat menghadapi sidang. “Ya,” jawabnya sambil tersenyum, seperti dikutip dari Detik.com Rabu (20/3).

Sidang dengan agenda pembacaan dakwaan dipimpin oleh hakim ketua Antonius Widijantono. Saat ini dakwaan sedang dibacakan jaksa KPK, Joko Hermawan.

Sebelumnya, Taufik pun dipindah dari tahanan KPK ke Rutan Polda Jawa Tengah di Semarang untuk proses persidangan.

Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah mengatakan Taufik, Kamis (14/3) ke Polda Jateng. Dia juga menyatakan KPK telah melimpahkan dakwaan dan berkas perkara Taufik juga telah dilimpahkan ke PN Tipikor Semarang.

Untuk diketahui, Taufik sebelumnya ditetapkan KPK sebagai tersangka karena diduga menerima duit Rp 3,65 miliar dari Bupati Kebumen nonaktif Yahya Fuad. Menurut KPK, duit itu diduga terkait Dana Alokasi Khusus (DAK) Kebumen pada APBN-P 2016.

Dia dianggap sebagai representasi daerah pemilihan (Dapil) Jawa Tengah. Dia memang politikus PAN yang jadi anggota DPR dari Dapil Jateng VII (Kebumen, Banjarnegara, Purbalingga). KPK juga menyatakan Taufik telah mengembalikan Rp 3,65 miliar terkait kasus ini.

Dalam perkara tersebut, Yahya sudah divonis bersalah di pengadilan. Ia dihukum 4 tahun penjara, denda Rp 300 juta subsider 4 bulan kurungan, dan pencabutan hak politik selama 3 tahun.

Baca jugaTaufik Kurniawan Segera Jalani Sidang di Pengadilan Tipikor Semarang

Febri mengatakan KPK bakal membeberkan perbuatan yang telah disangkakan terhadap Taufik dalam dakwaan ini. Penerimaan dan peran pihak lain di kasus ini juga bakal dijabarkan lewat dakwaan.

“Dakwaan ini akan menjadi dasar untuk proses persidangan lebih lanjut. Perbuatan-perbuatan yang diduga dilakukan oleh terdakwa akan diuraikan termasuk dugaan penerimaan yang bersangkutan dan peran-peran pihak lain yang terkait,” ujarnya.

Taufik sebelumnya ditetapkan KPK sebagai tersangka karena diduga menerima duit Rp 3,65 miliar dari Bupati Kebumen nonaktif Yahya Fuad. Menurut KPK, duit itu diduga terkait Dana Alokasi Khusus (DAK) Kebumen pada APBN-P 2016.

Dia dianggap sebagai representasi daerah pemilihan (Dapil) Jawa Tengah. Dia memang politikus PAN yang jadi anggota DPR dari Dapil Jateng VII (Kebumen, Banjarnegara, Purbalingga). KPK juga menyatakan Taufik telah mengembalikan Rp 3,65 miliar terkait kasus ini.

Yahya sendiri sudah divonis bersalah di pengadilan. Dia dihukum 4 tahun penjara, denda Rp 300 juta subsider 4 bulan kurungan, dan pencabutan hak politik selama 3 tahun.

Dalam persidangan Yahya, disebutkan istilah ‘untuk kawan-kawan’ terkait dengan dugaan aliran suap ke Taufik. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *