Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Taufik Kurniawan Segera Jalani Sidang di Pengadilan Tipikor Semarang

Taufik Kurniawan
Taufik Kurniawan | Foto: kumparan
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Wakil Ketua DPR, Taufik Kurniawan, akan menjalani sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Semarang. Sidang itu dilaksanakan menyusul pelimpahan berkas perkara dari penuntut umum.

Panitera Muda Tindak Pidana Korupsi Pengadilam Tipikor Semarang Heru Sungkowo di Kota Semarang, Jawa Tengah, Minggu (17/3), mengonfirmasi pelimpahan berkas perkara tersebut.

“Sudah dilimpahkan, selanjutnya ditentukan jadwal serta majelis yang akan mengadili perkara itu,” katanya, seperti yang dilansir di semarangpos.com.

Heru menambahkan, tidak membutuhkan waktu lama untuk menentukan hakim yang akan mengadili perkara itu. Seiring dengan segera disidangkan perkara tersebut, penahanan politikus Partai Amanat Nasional tersebut juga telah dipindahkan.

Saat ini, Taufik dititipkan di ruang tahanan Mapolda Jawa Tengah sejak 14 Maret 2019. Hal itu diakui Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol Agus Triatmaja, bahwa Taufik Kurniawan memang dititipkan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di rumah tahanan Mapolda Jateng.

Namun Agus belum tahu, berapa lama Taufik akan dititipkan di Mapolda Jateng. Dia juga tidak menyebutkan, kapan Taufik menjalani persidangan di Pengadilan Tipikor Semarang.

“Dia dibawa ke ruang tahanan polda jam 11.00 WIB. Yang pasti dia dititipkan berkaitan dengan persidangan di Semarang,” jelas Agus.

Baca juga: Dirut PD BPR Bank Salatiga Jadi Tersangka Kasus Korupsi Rp 25 M

Perlu diketahui, Wakil Ketua DPR, Taufik Kurniawan, menjadi tersangka kasus suap pengurusan Dana Alokasi (DAK) Kabupaten Kebumen. Politikus Partai Amanat Nasional itu tersangkut kasus korupsi yang menjerat Bupati Kebumen Yahya Fuad.

Terkait kasus tersebut, KPK juga memanggil dua anggota DPR RI sebagai saksi. Mereka adalah Ahmad Riski Sadig dan Eka Sastra.

Ahmad Riski merupakan anggota DPR dari Fraksi PAN, sedangkan Eka merupakan anggota DPR dari Fraksi Golkar. Selain dua orang itu, KPK memanggil PNS Kementerian Keuangan Dudi Hermawan sebagai saksi untuk Taufik.

Selain Taufik, KPK menetapkan Ketua DPRD Kebumen Cipto Waluyo sebagai tersangka. Cipto diduga menerima uang Rp50 juta terkait pengesahan dan pembahasan APBD Kabupaten Kebumen periode 2015-2016, pengesahan atau pembahasan APBD Perubahan Kabupaten Kebumen 2015-2016, dan pokok pikiran DPRD Kebumen 2015-2016. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*