fbpx Press "Enter" to skip to content

Ngeluh Harga Makanan di Rest Area, Caleg Ini Jadi Gunjingan

Minggu, 24 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, MADIUN – Gara-gara mengeluh soal harga makanan di rest area Jalan Tol Ngawi-Kertosono KM 626 A terlalu mahal, akun facebook milik Arief Noor Handoko jadi percakapan di media sosial (medsos) dua hari terakhir. Arief yang seorang calon anggota legislatif (caleg) itu, memohon dinas terkait untuk menertibkan tarif harga makanan dan minuman di rest area itu.

Tak tanggung-tanggung, di laman facebooknya pada Jumat (22/3) pukul 20.18 WIB itu, Arief sampai menyebut secara gamblang warung yang dimaksud. Bahkan, dia juga mengunggah tiga foto dalam status itu. itu. Dua foto menggambarkan kondisi warung nasi pecel Madiun. Sedangkan satu foto lagi berisi nota pembayaran.

Dia memesan sejumlah makanan dan minuman. Antara lain lima nasi pecel dengan telur seharga Rp 20.000,-/porsi sehingga totalnya Rp 100.000,-. Dua nasi pecel dengan lauk ayam kampung seharga Rp 30.000,-/porsi sehingga totalnya Rp 60.000,-. Satu nasi pecel dengan telur separo seharga Rp 15.000,-.

Baca juga: RSUD Kudus Siapkan Kamar dan Dokter Spesialis Antisipasi Caleg Gagal

Ditambah lagi lima gelas kopi dengan harga Rp 6.000,-/gelas sehingga totalnya Rp 30.000,-. Dua gelas teh manis seharga Rp 6.000,-/gelas sehingga totalnya Rp12.000,-. Satu gelas white copy seharga Rp7.000,-. Dan satu gelas es teh seharga Rp 7.000,-. Sehingga total yang dibayarkan Rp 231.000,-.

“Mohon Untuk Dinas Terkait Untuk menertibkan tarif harga makanan dan minumannya di Rest Area Saradan KM 626 A”(Warung Mbak.Sila),supaya tidak ada dusta diantara kita, Ini Jawa Timur bukan Singapore”krik…krik..krik..krik,” tulis pengguna akun itu, sesuai yang dilansir dari MadiunPos.com, Minggu (24/3).

Unggahan tersebut pun mendapatkan ribuan tanggapan dengan nada negatif. Berdasarkan pantauan dari Sabtu (23/3) sampai pukul 19.40 WIB, unggahan ini sudah mendapatkan komentar sebanyak 6.788 dan sudah dibagikan 2.062 kali.

Dilihat dari biodata di profil akun Facebook tersebut, Arief tinggal di Ponorogo. Dilihat dari foto di akun itu, nama tersebut merupakan merupakan nama caleg DPRD Kabupaten Ponorogo.

Keluhannya yang menilai harga makanan dan minuman di rest area Jalan Tol Saradan mahal ini bukannya mendapatkan respon positif dari para netizen. Justru ia dibully. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id