fbpx Press "Enter" to skip to content

Gempa di Lombok Timur Rusak Puluhan Rumah dan Picu Longsor Tiu Kelep

Senin, 18 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, NUSA TENGGARA BARAT – Gempa bumi kembali terjadi Lombok, Nusa Tenggara Barat. Gempa berkekuatan 5,8 SR ini terjadi di Timur Laut, Lombok Timur, Minggu (17/3) pukul 15.07 WITA. Gempa tersebut merusak puluhan rumah warga di Sambelia, Lombok Timur. Selain itu juga memicu terjadinya longsoran di Air Terjun Tiu Kelep.

Pada saat gempa yang disusul dengan longsoran di Air Terjun Tiu Kelep, sejumlah wisatawan tengah berada di sekitar lokasi bencana. Sehingga menyebabkan sejumlah wisatawan terjebak di balik reruntuhan longsoran.

Korban tewas akibat tertimpa reruntuhan longsoran di Air Terjun Tiu Kelep terus bertambah.

“Ada satu korban lagi yang ditemukan dalam kondisi terjepit batu berukuran besar di sekitar lokasi Air Terjun Tiu Kelep. Tapi identitasnya belum diketahui,” kata juru bicara Kantor SAR Mataram I Gusti Lanang Wisnuwandana seperti dilansir dari Antara.

Dua korban tewas sebelumnya diketahui bernama Tomy (14), warga Senaru, Kabupaten Lombok Utara, dan wisatawan asing dari Malaysia bernama Tai Sieu Kim (56). Diduga korban terakhir ialah WN Malaysia.

Tim SAR gabungan, kata Lanang, kesulitan mengevakuasi korban yang masih terjepit bebatuan berukuran besar karena kondisi hujan lebat pada sore hari. Kondisi cuaca kurang bersahabat tersebut dikhawatirkan akan menimbulkan longsor susulan, sehingga seluruh tim diminta naik dan meninggalkan lokasi Air Terjun Tiu Kelep.

“Sekitar pukul 18.30 Wita, seluruh tim SAR gabungan sudah berada di pintu masuk air terjun. Mereka menginap di sekitar lokasi sambil membahas upaya evakuasi korban esok hari dan pencarian lanjutan untuk memastikan tidak ada korban lainnya,” ucap Lanang.

Baca juga: Sampah Bikin 3 Kapal Pesiar Bakal Ogah Berlabuh Di Lombok

Dua jam setelah terjadinya gempa, tepatnya pukul 17.30 WITA, Masyarakat Relawan Indonesia (MRI) dan ACT NTB memberangkatkan sembilan personel rescue ke lokasi longsor. Tim bertugas membantu proses evakuasi korban longsor yang di tempat wisata Air Terjun Tiu Kelep.

“Tim malam ini akan langsung berkoordinasi dengan tim evakuasi yang sudah ada di lokasi longsor, mereka akan fokus mengevakuasi korban longsor yang masih selamat,” terang Kepala Program ACT NTB Romi Saifudin.

Data yang didapatkan Aksi Cepat Tanggap Nusa Tenggara Barat (ACT NTB) menyebutkan, ada 23 rumah yang mengalami rusak berat dan 13 unit rumah roboh. Di saat bersamaan juga terjadi longsor di daerah wisata Air Terjun Tiu Kelep dan Sendang Gile Senaru, Lombok Utara akibat gempa tersebut.

Sementara itu, pihak BPBD dan Dinas Kesehatan, dan Pemerintah Kabupaten Lombok Utara telah menurunkan 4 ambulans ke lokasi bencana beserta sejumlah personel dan paramedis.

Korban yang baru bisa dievakuasi sebanyak lima orang, sementara tiga orang meninggal dunia dan sejumlah lainnya luka-luka, serta satu orang dirawat di Puskesmas Bayan. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id