fbpx Press "Enter" to skip to content

Ratusan Ribu Ternak di Australia Hilang Tersapu Banjir

Mari berbagi

JoSS, AUSTRALIA ‚Äď Pemerintah Australia mengumumkan dampak banjir yang terjadi di wilayahnya dalam beberapa hari terakhir menghanyutkan ratusan ribu ternak. Hal itu dipicu oleh cuaca panas ekstrem yang sebelumnya terjadi membuat ternak lemas, sehingga sangat mudah mati ketika diterjang banjir.

“Kami memperkirakan ratusan ribu ternak hilang,” ujar Perdana Menteri Scott Morrison, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Dia menambahkan banjir ini terjadi akibat hujan lebat yang mengguyur selama beberapa hari. Hujan tersebut turun tak lama setelah Australia dilanda gelombang panas.

Bagian utara Australia yang tropis biasanya mengalami hujan lebat selama musim penghujan. Namun, curah hujan kali ini sama banyaknya dibandingkan dalam waktu setahun.

“Hal ini merupakan peristiwa yang memilukan bagi penduduk yang dilanda kekeringan selama bertahun-tahun, menyaksikan peternakan mereka berubah menjadi genangan air yang saat ini mengancam mata pencaharian mereka,” kata Morrison.

Pemimpin Queensland, Annastacia Palaszczuk, mengatakan bahwa ia menyaksikan “lautan sapi mati” saat dia melakukan kunjungan sehari sebelumnya.

“Melihat sapi-sapi bertebaran di ladang, tidak bergerak, itu membuat Anda merasa mual,” katanya kepada stasiun televisi nasional ABC.

Berbal-bal jerami dan bahan bakar telah diangkut ke kota-kota dekat zona bencana dan didistribusikan kepada petani agar mereka dapat memenuhi pasokan bagi ternak.

Baca juga: Puluhan Lukisan Karya Adolf Hitler Bakal Dilelang Di Jerman 

Rachael Anderson, seorang petani yang mengelola peternakan sapi Eddington di dekat Kota Julia Creek, mengatakan 800 dari 1.500 sapi mereka masih belum ditemukan.

“Sapi-sapi itu tidak memiliki tempat tujuan lain. Di dekat peternakan kami terdapat jalur kereta api di mana sepanjang jalurnya terdapat sapi yang mati,” kata Anderson kepada AFP.

“Jika mereka dapat selamat dari banjir, maka mereka akan berada di wilayah dataran tinggi dengan berbagai situasi yang dapat mengancam mereka, seperti hujan berkecepatan 60 kilometer per jam. Mereka tidak dapat bertahan hidup dalam jangka waktu lama.”

Anderson yang tetap berusaha memberi makan ternak di tengah kekeringan selama beberapa bulan terakhir mengatakan banyak juga kanguru mati dan burung berjatuhan di tanah.

Sekitar setengah dari 25 juta sapi Australia dikembangbiakkan di negara bagian Queensland. Para peternak mengatakan bahwa banjir yang disebut sebagai peristiwa sekali dalam satu abad ini dapat menghancurkan industri mereka.

“Peristiwa ini akan merugikan banyak orang, ada beberapa orang yang kehilangan seluruh harta bendanya, serta ternak yang mereka miliki, sehingga mereka tidak memiliki pendapatan,” kata seorang petani, William McMillan, kepada ABC. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id