fbpx Press "Enter" to skip to content

Pasar Pereng Kali Kemit Hanya Buka Tiap Minggu Legi

Mari berbagi

JoSS, KEBUMEN¬†‚Äď Pasar Pereng memang tak buka setiap hari, tetapi hanya dibuka setiap 35 hari sekali yakni pasaran Minggu Manis/legi pada penanggalan jawa.

Pasar  yang mengusung konsep etnik tempo dulu ini cukup digandrungi oleh generasi millenial. Pasar Pereng Kali Kemit yang digagas oleh para pemuda di Desa Grenggeng, Kecamatan Karanganyar, Kebumen nyang pada pertengahan 2018 lalu itu menempati pekarangan di pinggir Sungai Kemit.

Di bawah rumpun bambu, warga menggelar lapak berjualan aneka rupa panganan. Di pasar itu, kita bisa menemukan jajanan tradisional seperti cetil, gethuk, awug-awug, gondomono, gesrek, dan putu yang sudah sangat jarang ditemukan di era millennial.

Sebagian pengunjung duduk di atas tikar menikmati suasana tempo dulu. Ada pula yang duduk di atas kursi yang dibuat dari batang bambu, sembari bercengkrama dengan sahabat dan keluarga.

Keunikan lain Pasar Pereng Kali Kemit adalah pengunjung yang ingin membeli makanan tidak membayar dengan uang rupiah, melainkan dengan dengan uang kepeng yang berasal dari potongan complong.

Complong adalah lembar anyaman pandan yang menjadi bahan setengah jadi dalam alur proses produksi kerajinan pandan. Kepeng complong ini mengusung kekhasan Desa Grenggeng sebagai sentra kerajinan anyaman pandan.

Pembayaran dengan uang mengingatkan pada Pasar Tiban di Desa Wisata Samiran di Selo, Boyolali. Bedanya di Pasar Tiban, kepang yang digunakan terbuat dari batok kelapa.  Kemudian di area pusat jajanan di Rita Supermall Purwokerto juga menggunakan uang koin plastik mirip koin main game.

Baca juga: Menikmati Kuliner Tradisional di Pasar Sawah

Pasar Pereng Kali Kemit menjadi pionir munculnya pasar-pasar yang memiliki konsep serupa seperti Bamboo Garden Pereng Kali di Gombong, Pasar Jaten Desa Krakal, Kecamatan Alian, Pasar Sayuran Pereng Lukulo Kebumen. Dikelola dengan konsep community based tourism development alias pengembangan pariwisata berbasis kemasyarakatan, masyarakat benar-benar terlibat secara langsung dalam mengelola pasar yang menjadi destinasi wisata tersebut.

Apalagi Desa Grengeng dengan Kali Kemit yang memiliki banyak potensi seperti sejarah perjuangan bangsa. Belum lagi potensi kerajinan anyaman pandan,  serta wisata religi dengan keberadaan makbaroh Syekh Baribin, putra Brawijaya IV. Dengan dukungan potensi yang melimpah itu, Desa Grenggeng memiliki harapan besar untuk bergeliat lebih semarak di masa depan.

Terobosan para pemuda yang mengubah rumpun bambu menjadi destinasi wisata itu mendapat apresiasi dari Kapolres Kebumen AKBP Robertho Pardede.

Kapolres pun mengajak warga masyarakat untuk berkunjung ke pasar pereng kali meramaikan pasar tersebut.  Apalagi selain jajanan tradisional, pasar itu juga menjajakan pernak pernik menarik dari bahan tradisional yang sangat menarik untuk dimiliki sebagai buah tangan.

“Semoga ini bisa menjadi contoh pemuda lainnya di Kebumen. Terobosan menyulap pekarangan kosong menjadi tempat menarik, bahkan bisa untuk menaikkan ekonomi warga setempat merupakan buah dari kreatifitas,” jelas AKBP Robertho Pardede bersama Waka Polres Kompol Prayuda Widiatmoko, seperti dikutip dari Suaramerdeka.com. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id