fbpx Press "Enter" to skip to content

Rudiantara: Kunci Kesuksesan Perusahaan Pers

Jumat, 8 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menilai perusahaan pers perlu melakukan perubahan pola pikir sumber daya manusia (SDM) dalam menghadapi tantangan disrupsi digital ke depan.

Menurutnya, tantangan disrupsi bukanlah pada sebuah teknologinya tetapi pada pola pikir orang dalam memanfaatkan dan menggunakan cara baru.

“Yang berubah itu bukan hanya dari cetak ke elektronik, ke online, atau ke sosial media, tapi kontennya harus jelas, harus profesional,” katanya saat sambutan Awarding Night SPS, Kamis (7/2).

Rudi mengatakan kunci kesuksesan perusahaan pers adalah di SDM yakni jurnalis dan redaksinya. Untuk itu, Kemenkominfo mendorong agar perusahaan pers meningkatkan profesionalisme yang mengacu pada kode etik dan proses keseimbangan atau cover both side.

“Kenapa kuncinya SDM? karena sekarang ini media online dan media sosial sudah dipenuhi hoax. Jadi orang akan kembali pada media mainstream. Jangan dilihat cetaknya tapi kontennya,” jelasnya, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Rudi meyakini bahwa pers tidak akan mati meski terjadi perubahan-perubahan asalkan tetap berpegang pada cara pikir dan rasionalisme.

“Saya selalu menyampaikan, bahwa industri pers kita tidak akan mati. Industri cetak tidak akan mati karena masih ada segmen yang membutuhkan informasi,” imbuhnya.

Pada kesempatan yang sama, Serikat Perusahaan Pers (SPS) meyakini industri media cetak ke depan masih tetap hidup dan berjaya di tengah era disrupsi digital.

Ketua SPS Alwi Hamu mengatakan saat ini perusahaan media harus menghadapi tantangan yang cukup berat di era perkembangan teknologi yang semakin maju.

Baca juga: Yasonna: Regulasi Media Siber Dibutuhkan Tapi Jangan Berlebihan

“Semua perusahaan berbagai bidang menghadapi disrupsi, baik di sektor keuangan, juga khususnya perusahaan pers yang dihadapi adalah perubahan teknologi,” katanya.

Baca Dia mengatakan untuk menghadapi tantangan tersebut, perusahaan pers harus membuat inovasi tiada henti, seperti tema Awarding Night SPS ‘Kreativitas Tanpa Batas’.

“Jadi kalau kita menghadapi tantangan seperti sekarang ini, maka jalan keluarnya yakni kerja keras dan kerja cerdas. Inovasi tiada henti, artinya kalau inovasi berhenti, berarti perusahaan pers mati,” ujarnya.

Alwi menjelaskan perubahan teknologi saat ini semakin cepat. Dari revolusi industri 1.0 menuju 2.0 dibutuhkan waktu 150 tahun, sedangkan revolusi industri 2.0 menuju 3.0 dibutuhkan waktu sekitar 100 tahun, dan revolusi industri 3.0 menuju industri 4.0 hanya butuh waktu 50 tahun.

Dia mencontohkan, dulu dalam mengirim pesan/kabar perlu menggunakan pos lalu dibawa dengan menggunakan kereta kuda, lalu ada mesin kendaraan dan mobil.

“Perubahan ini begitu cepat, tapi apakah mematikan perusahaan pers? Saya punya keyakinan tidak. Saya yakin surat kabar akan tetap hidup karena komunikasi diperlukan sejak dunia ada,” imbuhnya.

Alwi menambahkan, sejak dipilih sebagai Ketua SPS secara aklamasi, Alwi bersama anggota baru telah menyusun rencana kerja untuk menghadapi tantangan industri media yang semakin berkembang setiap saat. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id