fbpx Press "Enter" to skip to content

Jangan Konsumsi Suplemen Vitamin Tiap Hari, Ini Bahayanya

Mari berbagi

JoSS, SOLO ‚Äď Suplemen dan vitamin merupakan dua hal yang berbeda. Ahli penyakit dalam dari Mercy Medical Center, Marc Leavey, mendeskripsikan vitamin sebagai zat yang mempercepat reaksi biokimia di dalam tubuh. Vitamin biasanya cukup didapatkan dari makanan yang dikonsumsi.

Sementara suplemen merupakan pil yang mengandung vitamin dan mineral tertentu. Vitamin dan mineral sangat penting untuk memperbaiki sistem kekebalan tubuh. Mineral seperti potasium membantu menstabilkan tekanan darah.

Dirilis Solopos.com, meski bermanfaat, suplemen sebaiknya tidak dikonsumsi setiap hari. Vitamin dan mineral sebenarnya bisa diperolah dari makanan bernutrisi yang dikonsumsi setiap hari. Minum suplemen hanya disarankan saat tubuh kekurangan gizi.

Sebelum mengonsumsi suplemen vitamin, ada baiknya Anda memperbaiki pola makan. Jika tubuh masih terasa kurang fit, maka mintalah saran kepada dokter sebelum mengonsumsi vitamin. Sebab, suplemen tidak boleh dikonsumsi terus-menerus karena tidak bisa disimpan lama dalam tubuh.

Jika Anda rutin mengonsumsi makanan sehat yang rendah lemak, garam, serta gula namun tinggi serat seperti sayur dan buah-buahan, maka tidak perlu mengonsumsi suplemen apapun.

Baca juga: Ternyata Segini Kandungan Gizi Pada Ikan Bandeng

Suplemen semestinya dikonsumsi oleh ibu hamil, orang lanjut usia, pelaku diet, wanita yang sedang haid, serta orang yang mengalami diare. Perlu diingat, suplemen itu sebaiknya dikonsumsi setelah makan agar lebih cepat diserap tubuh.

Sejak kecil, mungkin Anda sudah sering mengonsumsi suplemen multivitamin atau vitamin. Perbedaan kedua jenis suplementasi tersebut terletak pada kandungannya.

Suplemen vitamin biasanya mengandung hanya satu jenis vitamin saja seperti vitamin C atau A. Sementara multivitamin mengandung campuran beberapa jenis vitamin dan mineral.

Biasanya multivitamin dikonsumsi sebagai pelengkap makanan dan minuman sehari-hari untuk memenuhi kebutuhan zat gizi mikro. Banyak juga yang rutin minum multivitamin setiap hari untuk mencegah kekurangan vitamin atau mineral tertentu.

Karena multivitamin hanya bersifat sebagai tambahan zat gizi mikro yang sebenarnya sudah terkandung dalam makanan dan minuman yang Anda konsumsi sehari-hari, para ahli mendebatkan apakah seseorang bisa mengalami overdosis multivitamin. Sejauh ini memang belum ada kasus overdosis multivitamin.

Akan tetapi, kelebihan vitamin tertentu dalam jangka panjang ternyata bisa meningkatkan risiko Anda terserang beberapa penyakit tertentu seperti kanker atau penyakit jantung. Maka, Anda sebaiknya waspada terhadap efek minum multivitamin setiap hari. (Wiek/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id