fbpx Press "Enter" to skip to content

Di Pati, Sawah Kebanjiran Dijadikan Arena Lomba Perahu Rakyat

Mari berbagi

JoSS, PATI ‚Äď Ide kreatif muncul dari Kepala Desa Pasuruan, Kecamatan Kayen, Kabupaten Pati dengan menyulap sawah yang tergenang banjir menjadi arena Festival Lomba Perahu Rakyat.

Musibah banjir apalagi menggenangi lahan pertanian memang tak harus diratapi berkepanjangan.

Banyak cara untuk mengubah bencana itu menjadi berkah. Seperti yang dilakukan warga Desa Pasuruan ini tak mau tenggelam dalam duka banjir.

Sawah yang tergenang banjir di desa itu disulap jadi lahan lomba perahu yang menggembirakan dan menghasilkan uang bagi banyak orang.

Kepala Desa Pasuruan, Warsito mengatakan dampak bencana banjir tahunan yang melanda salah satu desa di Kecamatan Kayen yaitu Desa Pasuruan hingga saat ini masih menggenangi area persawahan. Kurang lebih seluas 194 hektare, area ini merupakan area mangkok atau cekungan.

Dia menambahkan dia bersama masyarakat setempat dan didampingi Babinsa Koramil 04/Kayen, Serda Mustakhim, dan di bawah pimpinan langsung Danramil 04/Kayen, Kapten Cba M Zuhri Antoro, secara spontanitas mengadakan festival lomba perahu rakyat di area sawah yang kini masyarakat desa menyebutnya rawa indah. Festival itu berlangsung Selasa (5/2).

“Lomba ini dilaksanakan spntanitas karena area persawahan ini belum produktif,” kata Warsito seperti dirilis Suaramerdeka.com.

Baca juga: Gusdurian Pati dan Pengurus Kelenteng Hok Tik Bio Bagi 2 Ribu Kue Keranjang

Selain untuk hiburan kegiatan ini juga untuk menghilangkan keresahan dan kepenatan sejenak tentang kondisi banjir di bulan ini.

Dalam festival lomba perahu rakyat tersebut, dimeriahkan tim olah raga air Mapala dari kabupaten Kudus dan musik remaja desa Pasuruhan serta disediakan kuliner khas Desa Pasuruhan oleh ibu-ibu BUMDes, yaitu sayur krompyong, kangkung oseng, keong, ikan rawa, dan daun singkil. Selain itu disediakan hadiah bagi juara Festival Lomba Perahu Rakyat tersebut.

Hadiah juara pertama sebesar Rp 1.500.000,-, juara kedua sebesar Rp 1.000.000,-, dan juara ke tiga sebesar Rp 500.000,- dan hadiah doorprise untuk tim peserta berupa tiket nginap di Villa Rawa Indah selama tiga hari milik kepala desa Pasuruhan.

Antusias warga yang mengikuti festival lomba perahu rakyat ini sangat meriah serta sejenak menghilangkan kegelisahan akan bencana banjir yang melanda di wilayah desa Pasuruhan.

Banyaknya pengunjung yang menyaksikan festiVal tersebut menjadikan area persawahan yang tadinya sepi menjadi ramai.

“Geliat ekonomi kecil tumbuh dari suasana bencana yang disikapi secara bijak ini merupakan kreativitas positif dalam menyikapi keadaan. Sehingga kita tidak larut dalam kesedihan,” ungkap Danramil 04/Kayen, Kapten Cba M Zuhri Antoro. (Wiek/lna)¬†

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id