fbpx Press "Enter" to skip to content

Begini Penjelasan Polri Soal Larangan Penggunaan GPS

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA¬†‚Äď Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Irjen Pol Refdi Andri menyatakan, hasil keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menolak gugatan komunitas mobil terkait penggunaan Global Positioning System (GPS) dinilai sudah tepat.

Menurutnya, penggunaan GPS saat berkendara bisa menurunkan konsentrasi pengemudi atau pengendara, dan menyebabkan kecelakaan lalu lintas. Tapi, lanjutnya larangan menggunakan GPS itu bukan berarti pengemudi mobil atau pengendara motor sama sekali tidak boleh pakai aplikasi tersebut.

“Jadi yang dilarang itu mengoperasikan atau mengaktifkannya dalam posisi kendaraan berjalan atau bergerak,” katanya, Kamis (7/2).

Refdi melanjutkan, jika harus menggunakan layanan aplikasi tersebut maka masing-masing pengendara mengaktifkannya sebelum kendaraan mulai berjalan. Tentukan arah GPS sesuai dengan lokasi yang ingin dituju.

“Jadi berhenti dulu, setelah tujuannya sudah ada maka boleh berjalan lagi sambil menggunakan GPS. Tapi, kalau pakai GPS sambil memegang ponsel dan kendaraan sambil jalan itu yang jelas dilarang dan akan kami tindak,” ujar Refdi.

Secara aturan sudah tertuang dalam Pasal 106 Ayat 1 dan Pasal 283 UU 22 Tahun 2009 mengenai Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) yang berbunyi, setiap orang yang mengemudikan kendaran bermotor di jalan wajib mengemudikan kendaraanya dengan wajar dan penuh konsentrasi.

“Karena kalau kendaraan sambil berjalan lalu mengoperasikan GPS atau ponsel itu yang berbahaya,” tutup Refdi.

Baca juga: MK: Penggunaan GPS di Ponsel Saat Mengemudi Melanggar Hukum

Pasal 106 ayat 1 dan 283 sebelumnya digugat oleh pengendara yang tergabung dalam komunitas mobil Toyota Soluna dan perkumpulan pengemudi online. Namun, oleh Mahkamah Konstitusi (MK) gugatan uji materi ditolak.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan, Budi Setiyadi mengatakan, berkendara sambil menggunakan GPS bisa ditilang polisi.

Budi mengatakan, penggunaan GPS dapat mengganggu konsentrasi pengemudi saat berkendara.

“Kalau kemudian sambil jalan melihat itu (GPS), yang bersangkutan mengemudi tidak wajar dan konsentrasi, itu yang bisa ditilang oleh polisi,” katanya.

Dalam pada 88 Peraturan Menteri Nomor 22/2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan, pengemudi diwajibkan untuk mengemudi dengan konsentrasi dan wajar.

“Artinya pengemudi tidak ada gangguan, fisik, mata, pendengaran, kalau pakai GPS itu ada gangguan,” katanya.

Menurut Budi, GPS tidak dilarang selama dikendalikan oleh navigator, yakni teman berkendara, baik kendaraan roda dua maupun roda empat.

“GPS tidak dilarang, boleh digunakan oleh navigatornya, misal teman sebelahnya, kalau sepeda motor, teman di belakangnya. Kalau tidak ada teman, ya berhenti. GPS dilarang kalau menggunakan bukan teman berkendara,” katanya.

Budi membolehkan pemakaian sistem peta elektronik di GPS asalkan kendaraan dalam kondisi berhenti. “GPS boleh tapi saat berhenti jangan lagi jalan pakai GPS,” katanya.

Ia menyarankan para pengendara untuk berhenti sejenak memperhatikan peta elektronik itu baru melanjutkan perjalanan, baik yang berkendara dengan roda empat maupun roda dua.

Ia mengimbau, terutama para pengemudi taksi dan ojek daring untuk tidak fokus pada GPS dan mengutamakan aspek keselamatan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id