Ngesti Pandawa

ASG XI 2019 di Semarang Digadang Bisa Jadi Asian Games Mini

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah (Jateng) menjanjikan kemeriahan pesta olahraga pelajar se-ASEAN atau ASEAN School Games (ASG) XI 2019 yang akan digelar di Kota Semarang, 17-25 Juli nanti tak kalah dengan Asian Games 2018 yang digelar di Jakarta dan Palembang, beberapa waktu lalu.

Hal ini disampaikan Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, seusai menggelar pertemuan dengan Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora), Gatot S. Dewo Broto, di ruang kerjanya, Jumat (15/2).

“Mungkin tidak semeriah Asian Games karena membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Tapi setidaknya harus punya benchmark, bisa jadi mini Asian Games,” katanya.

Ganjar menambahkan pihaknya ingin memberikan kesan yang mendalam kepada peserta selama mengikuti ajang ASG 2019 di Jateng. Selain akan memberikan tur wisata bagi para peserta, Pemprov Jateng juga akan menyuguhkan pesta pembukaan maupun penutupan yang spektakuler.

Kendati demikian, Pemprov Jateng belum menentukan venue yang akan digunakan untuk pesta pembukaan. Stadion Jatidiri yang semula diproyeksikan menjadi venue opening ceremony, kemungkinan belum bisa digunakan karena masih menjalani renovasi.

Baca juga2.000 Pelajar SMA Ikuti ASEAN School Games 2019 di Jawa Tengah

“Kalau memaksakan Stadion Jatidiri kemungkinan belum bisa. Mungkin nanti opening-nya kita gelar di Pantai Marina, kalau closing bisa di Borobudur,” ujar Ganjar.

Pesta pembukaan itu, lanjut Ganjar, juga akan melibatkan para seniman lokal asal Jateng. Selain melibatkan seniman, Ganjar juga akan meminta agar suvenir untuk para atlet berasal dari produk usaha kreatif warga Jateng.

Sekretaris Menteri Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora) Gatot S. Dewa Broto berkunjung ke kantor Gubernur Jateng Jumat (15/2) untuk membahas penyelenggaraan ASG 2019.

Perhelatan ASG 2019 ini akan mempertandingkan sembilan cabang olahraga (cabor), dan Sesmenpora berharap para atlet Indonesia bisa menampilkan permainan terbaik sehingga bisa meraih gelar juara umum.

Sembilan cabor yang dilombakan adalah atletik, bola voli indoor, renang, bola basket, tenis lapangan, bulu tangkis, tenis meja, sepak takraw, dan pencak silat. Dipilihnya Semarang sebagai tuan rumah penyelenggara tak terlepas dari perkembangan pesat olahraga di daerah tersebut.

Juga dampak dari penyelenggaraan itu diharapkan dapat menambah semangat olahraga masyarakat disana.

Sesmenpora menjelaskan, Palembang dan Jabar sudah pernah menjai tuan rumah.

“Palembang sewaktu Asian Games, lalu PON di Jabar. Kemudian dipilih Jateng untuk perkembangan olahraga di level Asia Tenggara bahkan Asia juga.”

“Kami juga mendorong agar event-event olahraga tak hanya di Jakarta saja. Biasanya, selepas menjadi tuan rumah, ada dampak positif di daerah tersebut seperti infrastrukturnya dan juga semangat olahraga masyakaratnya,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*