fbpx Press "Enter" to skip to content

40 Paket Proyek Segera Dilelang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sekurangnya 40 paket pekerjaan besar akan mulai dilelangkan pekan ini. Puluhan paket kerja tersebut saat ini sudah masuk ke Bagian Layanan Pengadaan Barang dan Jasa (BLPBJ) Kota Semarang untuk persiapan lelang.

Menurut Pj Sekda Kota Semarang Agus Riyanto, langkah ini sebagai salah wujud percepatan pembangunan. Pasalnya, pihaknya tidak ingin lagi melihat ada pekerjaan besar yang tidak rampung meski sudah memasuki masa akhir tahun.

“Harapannya dengan cepat dilelang, maka pekerjaan tersebut juga akan lebih cepat rampung. Sukur-sukur sebelum Desember, semua pekerjaan sudah selesai. Jangan sampai ada pekerjaan yang sampai batas waktu akhir tahun belum kelar karena selain mereka kena denda, citra Pemkot Semarang juga akan tercoreng,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Minggu (10/2).

Dijelaskan, pihaknya terus mendorong Organisasi Perangkat Daerah (OPD) untuk segera menyelesaikan penyusunan dokumen. Dengan demikian, BLPBJ sudah dapat melelangkannya segera mungkin.

“Total sudah ada 86 paket pekerjaan yang sudah diajukan ke BLPBJ dari masing-masing OPD. Tapi untuk pekan ini baru sekitar 40 paket yang bisa dilelangkan. Sisanya masih dicermati data administrasinya,” tukasnya.

Ditambahkan, sebanyak 40 paket yang akan dilelangkan, kebanyakan masih pekerjaan perencanaan dan kebersihan. Untuk pekerjaan fisik, kemungkinan baru bisa dilelangkan pertengahan Februari 2019 ini.

Baca juga: Rumput Stadion Citarum Segera Diganti Dengan Sintetis

Dia berharap seluruh pekerjaan fisik dengan anggaran besar, bisa secepatnya dilelang pada awal tahun ini. Sehingga nantinya penggarapan bisa dipercepat, dan penyelesaiannya dapat tepat waktu.

“Untuk pekerjaan konstruksi dengan dana besar kebanyakan masih dalam proses. Tahun ini memang banyak pekerjaan fisik dengan anggaran besar, seperti pembangunan Stadion Citarum, Pembangunan Alun-alun Johar, Pembangunan Rumah Sakit tipe D di Mijen, dan Pembangunan Sirkuit Mijen. Namun untuk pekerjaan besar harus dikaji dulu sebelum dilelangkan,” tegasnya.

Sementara Kepala Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Semarang Iswar Aminuddin mengatakan, di dinasnya ada sekitar 36 pekerjaan fisik di kebinamargaan dan sumber daya air. Saat ini baru 11 pekerjaan yang sudah diajukan ke BLPBJ di antaranya pembangunan Jalan Nogososro, Jalan Gajah Birowo Tlogosari, dan Jalan Rowosari.

“Lainnya masih persiapan doukumen lelang. Pekan depan mungkin akan banyak lagi yang sudah kami ajukan,” ujarnya.

Sekretaris Dinas Penataan Ruang (Distaru) Irwansyah menambahkan beberapa pembangunan fisik berbiaya besar dilakukan pihaknya tahun anggaran 2019 ini. Di antaranya pembangunan RS tipe D di Mijen sebesar Rp10 miliar, pembangunan Alun-Alun Johar tahap II Rp35 miliar, pembangunan gedung parkir dan Kantor DKK di Jalan Pandanaran tahap II Rp46 miliar, pembangunan Terminal Terboyo Rp54 miliar, pembangunan Sirkuit Mijen tahap II Rp24,7 miliar dan penataan Stadion Citarum Rp16,8 miliar. (gus.lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id