COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Syahbandar Pelabuhan Pekalongan Larang Nelayan Melaut

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PEKALONGAN – Pihak Kesyahbandaran Pekalongan melarang nelayan setempat melakukan aktifitas melaut. Hal itu lantaran gelombang tinggi di Laut Jawa dan sekitarnya.

Pihak Kesyahbandaran Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Pekalongan, Jawa Tengah, mengeluarkan larangan itu setidaknya sampai tanggal 25 Januari besok.

Bagi para nelayan yang tetap ingin mengajukan izin berlayar, Syahbandar PPN Pekalongan akan menyodorkan surat pernyataan yang harus ditandatangani nahkoda kapal.

Kepala Seksi Kesyahbandaran PPN Pekalongan Rakim di Pekalongan, Kamis (24/1), mengatakan bahwa PPN telah menerbitkan larangan nelayan melaut itu berdasar adanya rilis Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) tentang peringatan gelombang tinggi yang terjadi hingga 25 Januari 2019.

“Berdasarkan peringatan gelombang tinggi yang dirilis BMKG dinyatakan ketinggian gelombang di Laut Jawa bagian tengah mencapai 2,5 meter hingga 4 meter. Hal ini cukup berbahaya bagi keselamatan nelayan yang nekat melaut,” katanya.

Kendati demikian, kata dia, meski sudah diterbitkan adanya larangan namun masih ada sejumlah kapal nelayan yang tetap melaut.

Ia mengatakan bagi para nelayan yang tetap ingin mengajukan izin berlayar, Syahbandar PPN Pekalongan akan menyodorkan surat pernyataan yang harus ditandatangani nahkoda kapal dengan isi bahwa sudah diberikan informasi bahaya melaut dan siap menanggung risiko terhadap keputusan tersebut.

Baca jugaESDM Gelontorkan 6.740 Paket Konverter Kit Untuk Nelayan

“Kami tetap mengingatkan pada nelayan agar tidak melaut sementara waktu karena kondisi laut masih terjadi gelombang tinggi. Akan tetapi, mungkin karena alasan untuk mencari nafkah, mereka tetap ada yang melaut,” katanya.

Menurut dia, alasan para nelayan tetap melaut karena saat ini kondisi gelombang dan angin adalah angin baratan sedangkan mereka berlayar ke arah timur dan mereka juga memiliki perhitungan yaitu berangkat saat kondisi gelombang turun.

“Kalau yang kecil-kecil, kapal di bawah 5 grosstone (GT) ada yang tetap melaut karena mereka hanya berlayar di laut dekat,” katanya.

Nelayan Syamsul mengatakan kondisi gelombang laut memang sedang tinggi namun dalam beberapa hari terakhir, kapalnya tetap berangkat.

“Kami tetap berangkat melaut, namun kami jarak tempuh mencari ikan tidak terlalu jauh dari pantai karena kondisi gelombang tinggi. Biasanya kami berangkat pagi hingga sore namun saat ini pagi sudah pulang,” katanya.

Seperti diketahui Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memberikan informasi peringatan dini gelombang tinggi di beberapa wilayah perairan Indonesia.

Peringatan tersebut dikeluarkan BMKH pada Selasa (22/1) pagi pukul 05.00 WIB melalui laman resmi bmkg.go.id serta melalui Instagram @infoBMKG.

Peringatan dini ini berlaku sejak Selasa (22/1) pagi pukul 07.00 WIB hingga Jumat (25/1) pukul 07.00 WIB. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*