fbpx Press "Enter" to skip to content

Hati-Hati, Sering Makan Es Krim Berat Badan Bisa Naik

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Menikmati es krim menjadi pilihan baik anak-anak hingga orang dewasa pada cuaca yang panas, sehingga mampu mengembalikan kesegaran tubuh. Apalagi berbagai varian rasa dan bentuk membuat kita sulit untuk menolaknya.

Namun berhati-hatilah, paling tidak anda harus mengontrol konsumsi es krim dan memeriksa kembali kandungan dalam setiap porsi yang anda santap.

Es krim mengandung protein, kalsium, dan sejumlah besar lemak dan gula, dengan jumlah kalori yang tak sedikit. Karena itu, seperti dilansir dari Livestrong, es krim menjadi salah satu makanan yang bisa membuat berat badan naik jika terlalu banyak dikonsumsi.

Dirilis Tempo.co, jumlah kalori dalam es krim rasa vanilla per 1/2 cangkir adalah 137 ditambah 7,2 gram lemak, sekitar 4,5 gramnya merupakan lemak jenuh. Sementara untuk es krim cokelat, kalorinya 143 dengan 7,3 gram lemak, yang 4,5 gram di antaranya adalah lemak jenuh.

Baca juga: Jeruk Nipis Turunkan Berat Badan Hingga Minimalisir Risiko Sakit Jantung

Kebanyakan kalori ini berasal dari gula tambahan dan kandungan lemak yang tinggi. Mengonsumsi makanan yang tinggi gula dan lemak secara teratur dapat menyebabkan kenaikan berat badan.

Banyak orang ingin terus menerus mengonsumsi gula yang pada akhirnya menyulitkan mereka tetap menjalani diet sehat. Keinginan ini diciptakan oleh kebutuhan otak akan kenyamanan dan kesenangan, bukan untuk kebutuhan tubuh akan makanan.

Jika Anda ingin makan makanan manis dan tergoda makan es krim pada malam hari untuk memuaskan keinginan, penumpukan lemak kemungkinan akan menjadi hasilnya, begitu menurut Heathline.

Ketika ingin makan es krim, pilihlah yang rendah lemak, bebas lemak, atau bebas gula, yang akan membantu memuaskan hasrat akan sesuatu yang manis tetapi dengan lebih sedikit kalori. Satu setengah cangkir es krim vanila tanpa gula mengandung 137 kalori, sementara es krim cokelat rendah lemak memiliki 93 kalori per 1/2 cangkir sajian.

Meski demikian, para peneliti dari Institute of Preventive Medicine di Denmark, menemukan bahwa kalsium mungkin memiliki efek melangsingkan karena mengikat asam lemak di saluran pencernaan. Temuan yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition pada 2014 menunjukkan hal ini mengakibatkan penurunan penyerapan lemak yang dapat menyebabkan penurunan berat badan dari waktu ke waktu. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id