fbpx Press "Enter" to skip to content

Government Shutdown AS Berlanjut 800 Ribu PNS Cemas

Mari berbagi

JoSS, WASHINGTON DC – Penutupan pemerintahan sebagian atau Government shutdown parsial di AS sudah memasuki hari ke-23 pada Minggu (13/1) masih terus berlanjut, penutupan pemerintahan ini menjadi yang terlama dalam sejarah Negeri Paman Sam.

Government shutdown ini membuat sekitar 800.000 pegawai pemerintah tidak mendapatkan gaji. Sebagian dirumahkan sementara, sedangkan sebagian lainnya tetap bekerja tapi tak dibayar. Kini mereka terancam tidak bisa membayar tagihan hingga terusir dari rumah sewaan yang mereka huni selama ini.

Pegawai federal yang terdampak termasuk petugas Air Traffic Controllers (ATC) dan keamanan bandara. Bahkan, Miami International Airport menyatakan akan menutup salah satu terminalnya dalam beberapa hari ke depan karena kekurangan pegawai keamanan.

Banyak dari para pegawai ini yang memutuskan menjual sebagian barangnya atau meminta bantuan dari warganet untuk membantu mereka membayar tagihan.

Seperti diketahui, tidak seluruh pegawai di lembaga pemerintah AS mempunyai gaji besar. Bahkan sejumlah lembaga yang tidak mungkin diliburkan, seperti rumah sakit, polisi, tentara, layanan darurat, hingga perhubungan terpaksa tetap bekerja tanpa digaji.

“Banyak dari kami adalah orang dan ibu tua tunggal yang terpaksa bekerja tanpa digaji, dan tetap harus membayar jasa pengasuh. Kami kan juga harus membeli BBM untuk sampai ke tempat kerja,” kata perwakilan Serikat Sipir AS, Eric Young.

Sipir merupakan petugas yang termasuk penegak hukum di AS yang gajinya paling rendah.
Bukan cuma Eric yang frustasi. Bahkan Biro Penyelidik Federal (FBI) mengaku sudah terdesak karena para agennya belum digaji. Mereka mendesak supaya penutupan pemerintahan segera berakhir, atau operasional lembaga itu tersendat.

Baca juga: Pemerintahan AS Shutdown 50 Taman Nasional Terbengkalai

Sementara itu, Pada Minggu (13/1), Presiden AS Donald Trump mendesak Partai Demokrat untuk kembali bekerja. Adapun rekor government shutdown terlama sebelumnya terjadi pada masa pemerintahan Bill Clinton, yang berlangsung selama 21 hari.

“Partai Demokrat harus segera kembali ke Washington dan bekerja untuk mengakhiri shutdown, sembari di saat yang sama mengakhiri krisis kemanusiaan mengerikan di perbatasan Selatan. Saya menunggu kalian di Gedung Putih!” paparnya melalui akun Twitter resminya.

Trump menyalahkan penutupan pemerintahan sementara ini kepada Partai Demokrat, yang menolak meloloskan anggaran pembangunan tembok pembatas di perbatasan dengan Meksiko. Nilai anggaran yang diajukan mencapai US$5,7 miliar.

Trump sebelumnya mempertimbangkan untuk mengumumkan deklarasi status darurat yang akan mengakhiri penutupan pemerintah ini dan memungkinkannya mendapat pendanaan untuk membangun tembok di perbatasan.

Pembangunan tembok ini merupakan salah satu poin kampanyenya yang paling utama pada Pilpres 2016.

Adapun Partai Demokrat telah meloloskan sejumlah aturan di DPR untuk membuka kembali pemerintahan tanpa memberikan pendanaan untuk tembok tersebut. Tetapi, regulasi itu tak diacuhkan oleh Senat AS, yang dikontrol oleh Partai Republik.

Penutupan pemerintahan yang dilakukan Trump melampaui era Bill Clinton yang mencapai 21 hari. Penutupan saat ini sudah mencapai hari ke-23 dan belum ada tanda-tanda akan berakhir. Sebab, baik Trump dan Dewan Perwakilan tetap pada pendirian masing-masing terkait anggaran tembok perbatasan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id