fbpx

Begini Cara Kelenteng Liong Hok Bio Bersihkan Rupang

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – Sepekan menjelang Hari Raya Imlek 2.570, Tempat Ibadah Tri Dharma (TITD) atau Kelenteng Liong Hok Bio Magelang membersihkan rupang-rupang atau kimsin.

Ketua Yayasan Tri Bhakti, Paul Chandra Wesi Aji mengatakan, pembersihan ini rutin dilakukan tiap tahun pada H-7 menjelang imlek. Untuk ini diadakan sembahyang punggahan, Dewa Dapur melaporkan segala tindakan manusia selama setahun.

“Rutin tiap tahun dilakukan membersihkan rupang pada H-7 menjelang Imlek. Kepercayaan kami tanggal itu (H-7), Dewa Dapur naik melaporkan segala tindakan manusia,” katanya di sela-sela membersihkan rupang di Kelenteng Liong Hok Bio Magelang, Selasa (29/1) seperti dirilis Detik.com.

Pembersihan rupang-rupang, katanya, dilakukan menggunakan kulit jeruk bali sebelum dibilas dengan air.
“Kemarin Suhu di Singapura memberikan petunjuk membersihkan memakai kulit jeruk. Kulit jeruk ini ada minyak jadi lebih bersih,” katanya.

Tuan rumah di Kelenteng Liong Hok Bio ini adalah Dewa Bumi, sedangkan pendampingnya Dewa Welas Asih dan Dewa Laut.

“Di tahun shio Babi Tanah ini harapan kami minta yang baik, jangan sampai terjadi apa-apa seperti bencana, rakyatnya dilindungi dan mendapatkan kemakmuran. Menjelang Pileg dan Pilpres berlangsung dengan damai,” kata dia.

Klenteng Liong Hok Bio yang terletak di Jl. Alun Alun Selatan No. 2 Magelang, ini selain sebagai tempat ibadah juga merupakan saksi sejarah perjuangan orang Tionghoa di masa kemerdekaan dan menunjukkan andil para warga Tionghoa atas perjuangan bangsa Indonesia.

Baca jugaPertama di Indonesia, UNS Bangun Klenteng di Lingkungan Kampus

Keberadaan klenteng ini hingga saat ini masih dalam keadaan utuh hanya beberapa saja yang mengalami renovasi, tempat ibadah ini menyimbolkan kemegahan ibadah dan yang disembah.

Klenteng Liong Hok Bio ini didirikan tahun 1864 oleh Kapitein Be Koen Wie (Tjok Lok). Kapitein Be Koen Wie adalah seorang Tionghoa dan merupakan saudagar kaya yang dipercaya oleh Pemerintah Belanda waktu itu. Berbagai kejadian yang mengakibatkan warga Tionghoa dibunuh dan dirampok pada tahun 1740 di Batavia membuat sebagaian warga Tionghoa yang selamat ini lari ke daerah Semarang yakni di kampung Klangkong Jono.

Kemudian mereka tinggal di kampung tersebut hingga terjadi perang Diponegoro pada tahun 1825, mereka para warga Tionghoa ini akhirnya juga ikut berperang dan berpindah pindah tempat.

Setelah perang Diponegoro berakhir salah seorang warga Tionghoa yang bernama Tjok mLok (Be Koen Wie) di Solo oleh Belanda diangkat menjadi letnan dan dipindahkan ke Magelang. Dan setelah beberapa lama menjabat maka pangkatnya dinaikkan menjadi kapitein.

Sebagai ungkapan syukur maka Kapitein Tjok Lok atau Kapitein Be Koen Wie menghibahkan sebidang tanah yang saat ini dipakai sebagai lokasi klenteng saat ini. (Wiek/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *