fbpx Press "Enter" to skip to content

Logistik Pemilu Beres , Bawaslu : Simpan Di Area Bebas Banjir

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pengadaan dan distribusi logistik Pemilu 2019 tahun anggaran 2018 untuk wilayah Jateng sudah rampung. Logistik sudah sampai di KPU kabupaten/kota, hanya menyisakan sampul.

“Di 35 kabupaten/kota di Jateng, untuk beberapa logistik sudah 100 persen. Diantaranya bilik suara, kotak suara, tinta, sampul, segel dan alat kelengkapan TPS, pengadaannya sudah selesai. Tinggal sampul, distribusi sedang proses, target sampai 20 desember sudah sampai KPU kabupaten/kota,” ungkap Koordinator Divisi Program Data dan Logistik KPU Jateng, Ikhwanudin di kegiatan Sosialisasi dan Evaluasi Tahapan Pendaftaran Verifikasi Peserta Pemilu 2019 di Semarang, Selasa (18/12).

KPU Jateng menjamin kualitas logistik, khususnya kotak suara. Meski terbuat dari bahan kardus namun tahan air dan kuat ketika diberi beban.

“Kotak suara sudah diujicoba, tidak rusak ketika diduduki dan tahan air,” ujar dia. Termasuk kabel tis yang nanti akan digunakan untuk mengikat dan mengunci kotak suara, dibuat khusus dengan logo KPU.

“Kalau ada orang merusak masuk pidana pemilu. Jadi kalau berbahan apapun itu dirusak, ya bisa. Tujuan kita bukan untuk dirusak tapi apakah bahan yang digunakan untuk menampung dalam kondisi cukup dan aman atau tidak,” beber dia.

Prosedur penyimpanan hingga distribusi ke tempat pemungutan suara (TPS) juga telah disiapkan agar logistik pemilu aman dari kejadian yang tak dinginkan.

Sebelum dimasukkan ke dalam kotak suara, seluruh kebutuhan di TPS akan dimasukkan ke dalam plastik. Pun demikian dengan kotak suara. Meski sudah terbukti kedap air namun tetap dibungkus plastik guna mengantisipasi hujan.

“Terutama untuk wilayah yang rentan terkena air sehingga bisa aman dari air,” katanya.

Baca jugaTruk Dilarang Melintas di Tol Cikampek Jelang Libur Nataru

Ditambahkan, logistik lain seperti form untuk berita acara, form sertifikat penghitungan suara dan form lain untuk kebutuhan petugas KPPS di TPS akan diadakan di 2019.

“Semua logistik anggarannya di KPU RI dari APBN. Sampul didelegasikan KPU Jateng, kelengkapan TPS ada di KPU kabupaten/kota,” imbuhnya.

Sementara, Bawaslu Jateng meminta agar jajaran KPU Jateng mencermati kondisi dan lingkungan gudang penyimpanan logistik. Sebab logistik akan cukup lama disimpan di gudang, lebih dari empat bulan.

“Kami sudah sering ingatkan ke KPU agar kotak suara dan logistik lain disimpan di tempat yang relatif aman agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan. Jangan sampai kotak itu disimpan di gedung yang rawan banjir dan kena rayap,” kata Koordinator Humas dan Hubungan Antar Lembaga Bawaslu Jateng, Rofiuddin.

Bawaslu Jateng sudah menginstruksikan Bawaslu di tingkat kabupaten/kota untuk mengecek kondisi gudang penyimpanan logistik.

“Rata-rata sudah sesuai harapan, kotak suara ditaruh di tempat aman dan tidak berisiko,” ujar dia. Tak hanya itu, Bawaslu kabupaten/kota juga sudah menguji kualitas dari kotak suara.

“Seperti di Kabupaten Magelang, sudah diujicoba oleh teman-teman Bawaslu setempat. Berdiri, duduk diatas kota suara dan faktanya tidak ambrol,” tukas Rofiuddin. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id