fbpx Press "Enter" to skip to content

Agustina Wilujeng: Pemilu Damai Harus Diwujudnyatakan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kesepakatan bersama Pemilu damai di Tahun 2019 perlu diwujudnyatakan agar proses demokrasi ini sebagai bagian proses penting memilih pemimpin dan para wakil rakyat yang sesuai dengan harapan rakyat. Yang lebih penting lagi dengan mewujudnyatakan Pemilu damai bisa diminimalisasi terjadinya friksi dan luka hati masyarakat.

Politisi PDIP yang juga anggota Komisi IV DPR RI, Agustina Wilujeng, mengungkapkan harapannya agar Pemilu damai benar-benar diwujudnyatakan oleh semua elemen, baik kontestan, penyelenggara, pemerintah, pengamat dan masyarakat.

“Semua harus berupaya semaksimal mungkin mewujudkan Pemilu damai. Tidak bisa hanya satu pihak, tapi semua elemen bangsa harus berkomitmen mewujudkannya,” kata Agustina Wilujeng, Kamis (10/1).

Secara gamblang dinyatakan, jika kondisi damai dalam proses demokrasi diabaikan, akan memunculkan luka-luka di masyarakat yang tidak mudah untuk menyembuhkannya. Karena itulah, dia berharap dalam berkompetisi baik parpol, calon legislatif maupun calon presiden dan wakil presiden beserta tim sukses menghindarkan diri dari masalah yang bisa menimbulkan perpecahan, utamanya SARA.

“Harus dihindari betul  untuk tidak memainkan isu-isu Sara , apalagi memakai hoaks untuk mencapai popularitas dan kemenangan sesaat. Kita semua yang akan rugi jika kondisi seperti itu terjadi,” kata anggota DPR RI yang mewakili konsitutuen dari Kabupaten Sragen, Karanganyar dan Wonogiri Jawa tengah ini.

Baca juga: Pemuda, Hoax dan Kewirausahaan

Deklarasi kampanye damai Pemilu 2019 meman sudah dinyatakan secara bersama-sama seusai penetapan caleg dan Capres-Cawapres. Usaha baik yang sudah dilakukan, seyogyanya tidak hanya menjadi slogan saja, tetapi harus diwujudnyatakan dalam bentuk perilaku, utamanya dalam tindakan komunikasi politik di ruang-ruang publik, baik itu dalam penyelenggaraan kampanye di ruang terbuka, di media massa periodik maupun non periodik, dan terutama di sosial media.

Menurut Agustina, mewujudnyatakan kampanye damai merupakan tanggung jawab bersama seluruh warga Negara Republik Indonesia, terutama pihak-pihak yang terkait langsung dengan kegiatan Pemilu seperti para Caleg, kedua paslon capres-cawapres, partai politik, para tim sukses dan juru kampanye di lapangan.

Dia menyitir ada beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk mewujudnyatakan Pemilu damai di antaranya dengan lebih banyak menawarkan gagasan, ide dan program yang terukur yang dapat menjawab permasalah yang menjadi target pemilih sehingga jika ditindak-lanjuti dengan dialog menghasilkan penajaman dan koreksi atas program yang ditawarkan.

Hal lain yang menarik dilakukan adalah sikap fair dalam menyikapi kemunculan hoaks. Misalnya jika muncul hoaks di medsos kontestan yang mungkin diuntungkan oleh hoaks tersebut harus bersikap kesatria dengan menjernihkan isu yang muncul, bukan malah membuatnya menjadi lebih panas. Dengan begitu suasana hatri publik menjadi sejuk.

Langkah lain yang bisa dilakukan untuk mewujudnyatakan Pemilu damai adalah menghindari pemakaian kalimat bersayap dan atau menggunakan simbol komunikasi yang multi makna. Berbicara langsung tentang inti persoalan akan lebih mengedukasi daripada penggunaan kalimat bersayap.

Ada baiknya, kata Agustina, ada pertemuan periodik antar kontestan dalam suasana yang santai, agar suhu tetap dinamis namun tetap diwarnai keakraban. “Menarik kalau ada pertemuan periodik Capres Cawapres yang berkompetisi. Juga para Caleg di satu wilayah Dapil supaya lebih saling mengenal satu sama lain,” ungakapnya. Karena menyangkut kewenangan, maka KPU-lah yang layak memprakarsasinya. (wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id