fbpx Press "Enter" to skip to content

6 Gudang Logistik Pemilu 2019 di Jateng Rawan Gangguan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Jawa Tengah (Jateng) meminta KPU dan jajarannya lebih mewaspadai keamanan logistik Pemilu 2019. Pasalnya, dari 35 gudang logistik di kabupaten/kota, enam diantaranya teridentifikasi rawan gangguan.

Koordinator Divisi Pengawasan Bawaslu Jateng Anik Sholihatun mengatakan kerawanan tersebut ada yang karena faktor cuaca buruk maupun ketiadaan fasilitas pendukung.

“Yang perlu diwaspadai itu keberadaan lokasi gudang penyimpanan logistik, khususnya kotak suara,” tutur Anik di kantornya di bilangan Jalan Papandayan, Kecamatan Gajahmungkur, Kota Semarang, Senin (7/1).

Anik mengatakan saat ini hampir seluruh kebutuhan logistik Pemilu 2019 sudah rampung pengadaannya dan telah terdistribusi ke 35 KPU kabupaten/kota di Jateng. Berbagai logistik pemilu seperti bilik suara, kotak suara, tinta, sampul, segel dan beragam alat kelengkapan tempat pemungutan suara (TPS) telah berada di masing-masing gudang di kabupaten/kota.

Hasil pengawasan jajaran Bawaslu, secara umum lokasi dan kondisi gudang sudah dianggap cukup representatif. Namun begitu, lanjut Anik, pihaknya menemukan setidaknya enam gudang yang berpotensi terkena imbas cuaca buruk. Seperti gudang yang berlokasi di area banjir, atap bangunan bocor. Ada pula gudang yang belum teraliri listrik.

Bahkan, ia menyebut ada gudang yang rawan dimasuki rayap dan tikus lantaran bangunannya tidak memadai. Kekhawatirannya cukup beralasan mengingat banyak logistik terbuat dari bahan kertas maupun karton. Seperti logistik vital, yakni kotak suara, yang terbuat dari bahan karton. Dimana di dalam kotak suara tersebut tersimpan beragam jenis logistik lain.

Anik merinci, gudang yang rawan banjir berlokasi di Kota Semarang. “Karena memang dilihat lokasinya, mereka sulit menghindar dari situasi banjir,” tuturnya.

Di Purworejo, gudang logistik yang disiapkan oleh KPU hanya beralaskan plester dan semen. Alhasil kondisinya jadi lembab dan rawan dimasuki rayap.

Kemudian gudang logistik di Kota Pekalongan yang belum dialiri listrik sama sekali. Di Sragen juga ada beberapa titik bangunan gudang yang bocor. Gudang logistik di Karanganyar, talang air pada bagian atap sudah bocor.

“Di Pemalang sudut gudangnya terbuka. Ini sudah direkomendasikan kepada KPU untuk diperbaiki segera,” bebernya.

Ditambahkan, Bawaslu memberikan tenggat waktu hingga 16 Januari mendatang untuk perbaikan gudang-gudang yang tak layak pakai itu. “Karena 16 Januari surat suara untuk  Pemilu 2019 sudah diadakan rekanan dan didistribusikan. Jadi gudangnya harus disiapkan sebaik mungkin,” pungkasnya. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id