fbpx Press "Enter" to skip to content

3 Kota Ini Belum Serius Garap Transportasi Massal

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemerintah terus mendorong daerah untuk mengembangkan moda transportasi berbasis angkutan massal. Bagi pemerintah daerah yang tak serius mengelola transportasi masal maka bantuan hibah bus rapid transit (BRT) akan ditarik.

Direktur Jenderal (Dirjen) Perhubungan Darat Budi Setiyadi menyatakan saat ini pihaknya gencar mendorong pengembangan moda transportasi di berbagai wilayah di Indonesia. “Kalau tidak berkembang, ya kita tarik kembali bantuan busnya,” kata Budi, di grand launching Program Converter Gas BRT Trans Semarang, di Semarang, Rabu (9/1).

Budi mengatakan ada sejumlah kabupaten/kota yang telah merealisasikan dan mengembangkan program transportasi massal sesuai harapan. Selain Kota Semarang, ada juga di Pekanbaru, Palembang, Riau, Batam, Bandung dan Padang. Namun ada pula yang stagnan meski telah digelontor bantuan BRT.

“Seperti di Papua, Sorong dan Bogor. Jika tak serius maka kami ambil kembali untuk dialihkan ke kota lain,” tegas dia.

Ditambahkan, persoalan moda transportasi massal saat ini menjadi bahasan serius pemerintah pusat. Dalam kajian Kemenhub, ada kerugian ekonomi Rp 65 triliun setiap tahun akibat kemacetan. “Kami lakukan kajian, ada BRT dan LRT, kota besar di Indonesia dengan tingkat kemacetan dan polusi tinggi akan terurai,” ucapnya.

Masalah polusi, lanjut dia, bisa dipecahkan dengan mengurangi gas emisi pada bus BRT tersebut. Seperti di Kota Semarang yang bekerjasama dengan Kota Toyama, Jepang lewat kerjasama konversi bahan bakar solar ke gas untuk BRT Trans Semarang. Sebanyak 72 unit BRT mulai menggunakan bahan bakar gas, menyuplai 70 % dari total kebutuhan sumber tenaga bus.

Baca juga: 72 Armada BRT Berbahan Bakar Gas

“Kami bawa lembaga internasioanl untuk membantu persoalan lingkungan, salah satunya kerja sama dengan Pemerintah Kota Toyama dan Hokusan Co Ltd dari Jepang,” imbuh Budi.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo berkomitmen untuk terus mengembangkan transportasi  yang lebih baik di Jawa Tengah. Termasuk rencana program reaktivasi rel KA agar antardaerah dapat terkoneksi lebih lancar. “Kerjasama dengan berbagai pihak harus lebih menukik dan hasil kerjanya konkret. Seperti Kota Semarang ini,” kata dia.

Ganjar juga meminta cara berpikir masyarakat diubah. Selama ini masih melihat secara subyektif pemakaian kendaraan pribadi. “Sekarang tidak macet karena ada tol. Tapi menjadi macet karena banyak yang acaranya mencoba tol,” kritiknya.

Bagi Ganjar, transportasi yang baik harus didukung alat yang memadai. “Kurangi minyaknya, tetapi gasnya dipolke (dimaksimalkan) untuk menghasilkan emisi yang ramah,” kata dia.

Ia pun berharap Kota Semarang mampu melakukan pengembangan lebih di pengelolaan transportasi massal BRT-nya di masa mendatang. Yakni dengan mendorong koversi gas ke listrik.  “Semoga ke depan, di Semarang bisa menaikkan bus dari gas menjadi listrik. Di Jepang sudah ada bus tenaga listrik dan hydrogen,” pungkas dia. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id