fbpx Press "Enter" to skip to content

Jepang Rilis Kereta Wisata Berkonsep Penginapan Tradisional

Mari berbagi

JoSS, TOKYO – Kereta api di Jepang memanjakan wisatawan dengan menyulapnya seperti Ryokan, sebuah destinasi wisata di Jepang yang banyak disukai wisatawan karena berkonsep tradisional.

Nuansa tradisional bisa dirasakan mulai dari alas atau lantai tatami, interior berbahan kayu dan bambu, serta taman khas Jepang. Uniknya konsep Ryokan dapat dirasakan wisatawan di kereta api Jepang pada 2019.

Seperti dirilis Kompas.com, Kyotrain Garaku, begitu nama kereta wisata dengan konsep ryokan, akan dioperasikan Maret 2019.

Ryokan yang diketahui pertama kali ada sejak abad ke-8, diadaptasi pada interior kereta. Dengan sentuhan warna cokelat alami, karpet tatami, dan tirai bambu.

Tak hanya itu, partisi jendela juga dibuat sedemikian rupa layaknya rumah tinggal ryokan. Ada yang berbingkat bulat, ada juga yang dilengkapi partisi kayu.

Untuk merasakan Kyotrain Garaku, wisatawan dapat mengikuti rute kereta yakni dari Kyoto ke Osaka pulang pergi empat hari sekali.

Setiap kereta memiliki tema musim yang berbeda, musim semi, gugur, panas, dan dingin, tetapi dengan konsep keseluruhan ryokan.

Perjalanan dengan kereta ini ditempuh dalam 45 menit, dengan empat stasiun pemberhentian yakni di Karasuma, Katsura, Awaji, dan Juso. Harga tiket dari Kyoto ke Osaka denan Kyotrain Garaku dikabarkab berkisar 400 Yen atau setara Rp 55.000.

Baca jugaRasakan Sensasi Mandi Salju di Jogja Bay Waterpark

Ryokan sendiri merupakan penginapan bergaya tradisional Jepang yang sudah dikenal sejak abad ke-8. Umumnya, ryokan dilengkapi dengan fasilitas pemandian air panas alias onsen.

Berikut sejumlah ryokan yang patut Anda coba selama berpelesir ke Negeri Sakura:

1. Lamp No Yado

Berada di tepi Teluk Toyama dengan panorama lautnya yang dikelilingi tebing vulkanik, Lamp No Yado menjanjikan kolam pemandian air panas yang unik. Secara alamiah, air panas meruap dari sekitar batuan vulkanik yang memagari lautan.

2. Nishimuraya Honkan

Nishimuraya Honkan tak ubahnya labirin kayu bunga-bunga yang akan senantiasa berganti seturut musim. Terletak di wilayah Kinosaki, Nishimuraya memiliki nilai historis yang tinggi.

Ryokan ini cukup tua lantaran telah berdiri sejak 1854. Sementara itu, Kinosaki sudah dikenal sebagai area pemandian air panas untuk umum sejak abad ke-8.

3. Kayotei

Anda takkan melihat satu pun bangunan maupun gedung bertingkat jika menghabiskan hari di Kayotei. Sebab, Kayotei berdiri di tengah-tengah kurungan pegunungan.

Istimewanya, Anda bisa menghayati perubahan musim di ryokan ini. Mulai dari dekorasi interior sampai tanaman yang tumbuh di taman, seluruhnya menyesuaikan dengan keadaan musim.

Otozure Keunikan yang akan Anda temui di sini ialah perpaduan nuansa estetika tradisional dan modern pada desainnya. Biarpun begitu, sebagaimana Ryokan pada umumnya.

4. Otozure

Otozure menawarkan suasana hening yang Anda cari-cari. Lampion-lampion jingga berukuran besar akan mengiringi langkah Anda menyesap hangatnya teh tradisional Jepang.

5. Hiiragiya

Berlokasi di Kyoto yang terkenal dengan keindahan arsitektur bangunan-bangunannya, Hiiragiya menjadi yang terdepan soal urusan Ryokan untuk ditinggali di Kyoto. Pelayanan yang amat memuaskan menjadi alasannya. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id