fbpx Press "Enter" to skip to content

Jembatan Kaca di Solo Mirip Jembatan Perdamaian Di Georgia

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kota Solo mempunyai ikon baru sebagai lokasi wisata alternatif. Sebuah jembatan kaca dibangun di atas Kali Pepe. Kemegahan jembatan yang dibangun sebagai pelengkap proyek bendung karet Tirtonadi itu disebut-sebut mirip jembatan Perdamaian Di Georgia.

Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo mengatakan jembatan inspeksi Bendung Tirtonadi ini memang dirancang juga untuk mendukung keperluan wisata sungai di Kota Bengawan. Dia berharap bendung karet Tirtonadi dengan dilengkapi jembatan kaca itu bisa diresmikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Februari 2019.

Dia menuturkan proyek bendung karet Tirtonadi Solo merupakan program penanggulangan banjir paket tiga yang dikerjakan Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo (BBWSBS) di Kota Bengawan.

“Kita nanti akan tambah dengan fasilitas perahu motor, biar pengunjung bisa menjelajahi area Bendung Tirtonadi,” katanya, seperti dikutip dari Tribunnews.com, Sabtu (15/12).

Rudy menambahkan, pengerjaan pembangunan bendung tersebut juga bagian dari proyek penanggulangan banjir Kota Solo paket 3. Selain tersebut, BBWS juga melakukan normalisasi pada aliran Kali Pepe sehingga bendungan berfungsi optimal.

Menurut dia proyek paket 3 tersebut menelan anggaran APBN sebesar Rp 173 miliar. Dengan pengerjaan selama tiga tahun, yakni 2015-2018.  “Targetnya, Februari 2019 Bendung Tirtonadi sudah bisa jadi wisata air,” ujarnya.

Di kawasan itu, Pemkot juga membangun Papan Kawruh Tirta di Gilingan atau bernama Galeri Sungai sekaligus melengkapi wisata air di bendung karet Tirtonadi. Papan Kawruh Tirta akan menjadi wisata edukasi airnya. Bangunan berbentuk kapal itu menjadi salah satu tempat wisata baru di Kota Solo.

Baca juga: PT KAI DAOP VI Operasikan 5 Kereta Tambahan dari Solo

Lebih dari itu, Papan Kawruh Tirta juga menjadi pusat pembelajaran mengenai air, sungai, dan danau. “Di sini bisa belajar tentang air, bisa air tanah, air sungai dan air lainnya, ada juga dokumen tentang masterplan sungai di Solo,” katanya.

Di dalam bangunan yang dibangun sejak 2016 lalu terdapat ruangan yang berisi foto-foto sungai dan ragamnya. Selain itu berisi tentang informasi dan lokasi sungai di Solo. Kemudian disiapkan sejarah sungai yang diputar melalui media film. “Sekolah sungai juga bisa di sini,” katanya.

Jembatan itu akan terlihat semakin indah jika lampu warna warni telah menyorot bangunan yang dikerjakan oleh Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Bengawan Solo itu. Namun sayang pengunjung tidak diperkenankan melintas di jembatan tersebut tanpa seizin BBWS.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR ) Solo Endah Sitaresmi Suryandari mengatakan, bangunan jembatan sudah selesai sepenuhnya. Namun pintu masuk akan digembok karena tidak dibuka untuk umum.

“Hanya untuk petugas saja,” kata Sita.

Sita mengatakan pintu masuk jembatan digembok sebagai langkah mengantisipasi adanya warga yang masuk ke jembatan kaca Solo tersebut. Warga hanya bisa menikmati jembatan sebagai background foto saat menikmati kawasan bantaran Kali Pepe. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id