fbpx

Dua Jalan di Banyumas Ambles, BPBD Ingatkan Potensi Banjir Longsor

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PURWOKERTO – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Banyumas mengingatkan kepada masyarakat untuk mewaspadai terjadinya banjir dan longsor di kawasan rawan bencana menyusul amblasnya dua ruas jalan penghubung antar daerah di wilayah ini.

Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Banyumas Prasetyo Budi Widodo mengatakan satu titik yang ambles merupakan jalan kabupaten yang menghubungkan Desa Kalikesir dan Desa Windujawa Kecamatan Kedungbanteng.

Bencana itu terjadi pasca hujan lebat yang melanda wilayah itu pada Selasa (27/11) malam.

“Salah satu titik ambles berada di ruas jalan kabupaten yang menghubungkan Desa Kalikesur dan Desa Windujaya, Kecamatan Kedungbanteng, sedangkan amblesan lainnya berada di ruas jalan desa yang masuk wilayah Desa Windujaya,” katanya seperti dikutip dari Antara, Rabu (28/11).

Ia mengatakan berdasarkan laporan yang diterima BPBD Kabupaten Banyumas, amblesan di ruas jalan kabupaten yang menghubungkan Desa Kalikesur dan Desa Windujaya terjadi pada hari Rabu (28/11), pukul 07.00 WIB.

Menurut dia, lokasi jalan ambles tersebut masuk wilayah Desa Kalikesur RT 01 RW 01 dengan panjang amblesan mencapai 25 meter, lebar 6 meter, dan tinggi/kedalaman 1,5 meter.

“Ruas jalan tersebut tidak bisa dilalui kendaraan roda empat maupun kendaraan roda dua dan hingga saat ini masih terjadi pergerakan tanah,” katanya.

Kendati demikian, dia mengatakan amblesnya ruas jalan kabupaten tersebut tidak mengganggu aktivitas warga karena masih ada jalan alternatif yang dapat dilalui kendaraan.

Baca jugaNgopi Dan Bersantai di Kenwood House Highgate London

Menurut dia, pihaknya telah memasang rambu-rambu peringatan terkait dengan kejadian jalan ambles tersebut.

“Kami juga mengimbau warga untuk tetap waspada terhadap kemungkinan terjadinya bencana longsor dan banjir karena berdasarkan prakiraan cuaca yang dikeluarkan BMKG, hujan dengan intensitas sedang hingga lebat masih berpotensi terjadi hingga tanggal 30 November 2018,” katanya.

Dalam kesempatan terpisah, Koordinator Taruna Siaga Bencana (Tagana) Kabupaten Banyumas Ady Candra mengatakan jalan ambles di Desa Windujaya RT 02 RW 05 merupakan ruas jalan desa yang menghubungkan RT 01 RW 05 dengan RT 02 RW 05.

Menurut dia, kejadian tersebut juga mengancam satu rumah warga yang berada di atas lokasi jalan ambles, yakni rumah Sutikno.

“Kami mengimbau pemilik rumah untuk berhati-hati karena sekitar rumahnya rawan longsor. Kalau masih terjadi hujan terus-menerus, kami mengimbau pemilik rumah untuk mengungsi ke rumah tetangga yang lebih aman,” katanya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *