COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Sungai BKT Meluap, BPBD: Air dari Ungaran

meluap
Banjir Kanal Timur (BKT) Semarang, Jawa Tengah, Sabtu lalu, meluap | Foto: instagram
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sungai Banjir Kanal Timur (BKT) Semarang, Jawa Tengah, Sabtu, meluap lagi hingga menggenangi permukiman yang ada di sekitar kawasan tersebut.

Luapan sungai tersebut sampai menjebolkan celah tanggul sungai yang belum selesai dibangun seiring proyek normalisasi sungai yang dikerjakan Kementerian PUPR.

Berdasarkan informasi, luapan air terlihat sekitar pukul 07.00 WIB yang langsung menggenangi permukiman warga yang ada di sekitarnya, seperti Sawah Besar dan Kaligawe.

Seperti diungkapkan Budi Hartono, warga Karangkimpul RT 2/RW 1, Kelurahan Kaligawe, Semarang, banjir dari luapan Sungai BKT langsung menerjang permukiman warga.

“Padahal tidak hujan, tetapi tahu-tahu airnya (Sungai BKT, red.) luber. Lewat pukul 07.00 WIB tadi tanggulnya jebol. Langsung masuk ke jalan dan rumah warga,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Bahkan, banyak warga yang tidak sempat menyelamatkan barang-barangnya karena air datang tiba-tiba dan cukup deras meski sekarang ini sudah berangsur surut menyisakan lumpur.

“Ketinggiannya banjir tadi sekitar 70 centimeter sampai 1 meteran. Mungkin ini air kiriman dari wilayah atas karena di wilayah sini tidak hujan,” katanya.

Banjir, kata dia, datang lewat celah-celah tanggul yang jadi jalan masuk kendaraan proyek normalisasi Sungai BKT, diperparah dengan tumpukan sampah di Jembatan Kaligawe.

“Banyak sampah tersangkut di Jembatan Kaligawe. Airnya tidak bisa lewat, jadinya meluber ke sini (permukiman, red.). Sekarang sudah ditanggul sama cerucuk bambu,” katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang Iswar Aminuddin menyebutkan dua alat berat dan empat dump truk dikerahkan untuk menanggulangi dan membersihkan tumpuhan sampah.

Baca juga: Underpass Akses Ke NYIA Mulai Digarap Desember

Dari tumpukan sampah itu, kata dia, ternyata kebanyakan berupa limbah pasar dan rumah tangga, seperti sayur mayur, papan, dan sebagainya yang memenuhi aliran sungai.

“Kalau melihat sampahnya, banyak yang dari pasar. Ada tiga pasar yang ada di sekitar sungai. Makanya, mari sama-sama jaga sungai dari sampah agar tidak banjir,” katanya.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Semarang menuding air kiriman dari Ungaran, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah sebagai pemicu meluapnya Kanal Banjir Timur Semarang  yang telanjur kondang dengan sebutan BKT atau Banjir Kanal Timur.

Kepala BPBD Kota Semarang Agus Harmunanto mengatakan sampah yang mengganggu aliran air hanya dianggap persoalan sampingan.

“Daerah Aliran Sungai (DAS) BKT kan terhubung dari daerah atas di Ungaran, Kabupaten Semarang, terutama di bagian selatan,” tuturnya, seperti dikutip dari Solopos.

Tudingan terhadap fenomena alam musiman itu ia ungkapkan di sela-sela kesibukan menangani banjir yang terjadi akibat luapan air BKT yang kembali terjadi pada Sabtu pagi. Air bah yang tak mampu dialirkan dengan mulus ke lautan dengan sistem kanal banjir yang diterapkan Kota Semarang itu menyebabkan banyak permukiman di sekitar sungai tergenang.

Agus menjelaskan debit air di Sungai BKT sangat ditentukan dari kondisi DAS yang berhulu dari Ungaran yang bermuara ke laut, apalagi jika di wilayah atas terjadi hujan deras. “Jadi, tadi malam [Santu, 8/12/2018 dini hari] sekitar pukul 01.30-03.30 WIB di daerah Ungaran hujan deras. Aliran DAS baru sampai di sini tadi pagi sehingga Sungai BKT meluber,” katanya.

Pada akhirnya, ia mengakui aliran air tersebut terhambat tumpukan sampah yang menyangkut di Jembatan Kaligawe. Tumpukan sampah yang dibuang warga Kota Semarang itu membuat air melimpas ke permukiman warga di samping kanan banjir kanal. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*