fbpx Press "Enter" to skip to content

Rudy Instruksikan Buka Pasar Darurat Relokasi Pedagang Pasar Legi Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo menempuh langkah cepat mengintruksikan dibukanya pasar darurat di Jalan Sabang dan Jalan Lumba Tobing yang relatif dekat dengan lokasi pasar Legi.

Menurut dia para pedagang Pasar Legi yang tergabung dalam Ikapagi (Ikatan Keluarga Pedagang Pasar Legi) telah bersepakat dengan pemerintah kota, selain sepakat membangun pasar darurat juga para pedagang yang ingin mengambil barang-barangnya harus di siang hari serta ijin polisi.

“Pihak pedagang Ikapagi juga memberi kesempatan kepada pemerintah untuk memikirkan langkah ke depannya, untuk merevitalisasi Pasar Legi,” ujarnya.

Ditempat terpisah, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta pemerintah daerah untuk membangun relokasi sementara bagi para pedagang yang menjadi korban kebakaran Pasar Legi Solo.

Dia turut menyampaikan belasungkawa atas musibah kebakaran itu dan meminta kepada jajaran petugas kebakaran untuk segera membereskan serta memadamkan dahulu api yang membakar pasar pangan terbesar di Solo tersebut.

“Sejak tadi malam saya pantau, saya minta bereskan dulu, api harus dipadamkan dulu. Pagi ini, saya mendapat laporan api sudah berhasil dipadamkan,” katanya.

Pemerintah Kota Solo juga diminta untuk segera membuatkan pasar darurat bagi para pedagang. Wali Kota Solo pun diharapkan segera melakukan proses tanggap darurat serta memproses pembangunan kembali pasar tersebut.

Baca juga: Pasar Tertua Jogja Ini Tempatnya Jajanan Kuno, Mau Coba?

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng) mengemukakan penanganan selanjutnya akan menggunakan pola seperti dalam penanganan musibah kebakaran di Pasar Johar, Semarang maupun Pasar Klewer, Solo, beberapa tahun lalu.

“Nanti polanya mirip-mirip seperti itu. Itu nanti, yang sekarang terpenting adalah padamkan apinya dulu, buat pasar relokasinya agar pedagang bisa tenang,” lanjutnya.

Ganjar mengaku belum ada pembicaraan serius terkait bantuan keuangan dari Pemprov terhadap para pedagang.

Seperti diketahui, Pasar Legi di Solo terbakar pada Senin (29/10). Api yang diduga berasal dari korsleting listrik tersebut menghanguskan sekitar 1.500 kios dan los di pasar tersebut.

Sementara itu penyebab terbakarnya Pasar Legi yang merupakan pasar induk terbesar se Solo Raya masih diselidiki Tim Laboratorium Forensik (Labfor) Bareskrim Mabes Polri. Sejumlah barang bukti (BB) seperti serpihan kabel listrik, material lain yang mudah terbakar dikumpulkan.

Ketua Tim Labfor  AKBP Teguh Prihmono, Selasa (30/10) mengatakan barang bukti selanjutnya dibawa ke Labfor Semarang untuk dianalisa, diperkirakan setelah seminggu baru dapat diketahui penyebab sebenarnya yang memicu kebakaran di Pasar Legi.
“Sejumlah  sampel barang bukti diambil Tim Labfor dari bangunan lantai dua Pasar Legi yang terletak di sebelah Barat sisi Utara Pasar Legi.” ujarnya. (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id