Bidik Turis Eropa Timur Disparta Bali Tambah Penerbangan Langsung Rusia-Bali

Bali-Rusia
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, DENPASAR – Dinas Priwisata Provinsi Bali pada tahun depan berencana menambah frekuensi penerbangan langsung Bali-Rusia untuk mengoptimalkan ceruk pasar wisatawan mancanegara dari Eropa Timur. pada 2019 pasca diberlakukan penerbangan langsung Rusia menuju Bali.

Kepala Dinas Pariwisata Bali Anak Agung Gde Yuniartha Putra mengatakan saat ini penerbangan langsung Rusia menuju Bali telah dilakukan sebanyak tiga dalam seminggu. Kondisi ini memungkinkan untuk bertambah jika semakin banyak wisatawan Rusia dan Eropa Timur yang datang ke Bali.

Dia mengharapkan rute penerbangan langsung Rusia-Bali dapat dilakukan hingga lima kali dalam seminggu untuk mengoptimalkan potensi tingkat kunjungan dari wilayah itu.

Menurut dia, setidaknya, load factor rata-rata pesawat Rusia menuju Bali sebanyak 80%. Sebelum ada penerbangan langsung, jumlah kebangsaan Eropa Timur yang berlibur ke Bali ada sebanyak 178.000 wisman.

Sementara itu, hingga Januari-September 2018, jumlah kunjungan wisman Eropa telah sebanyak 1,085,397 orang. Angka ini adalah sebesar 23.36% dari total kebangsaan yang datang ke Bali pada periode tersebut.

“Saya sudah bicara dengan pihak terkait yang menangani penerbangan Rusia-Bali ini, dia melihat penerbangan tiga kali seminggu bagus, kemungkinan akan ditambah,” seperti dikutip dari Bisnis.com Minggu (25/11).

Bali menarget jumlah kunjungan sebanyak 7 juta wisman pada 2019 atau meningkat 7% dari tahun sebelumnya. . Perhitungan Januari hingga September 2018, Bali telah kedatangan 4,647,040 wisman. Jumlah ini telah sebanyak 70% dari target 2018 yang sejumlah 6,5 juta wisman.

Baca juga: Aktivitas Pendakian Merapi Tidak Direkomendasikan

Menurutnya, kunjungan wisman Eropa Timur sangat menguntungkan bagi Bali karena memiliki length of stay yang cukup lama. Rata-rata lama menginap wisatawan di Bali selama ini adalah sebanyak 3,44 hari.

“Rusia ini akan menjadi jembatan untuk wisatawan Eropa Timur lainnya yang datang ke Bali,” katanya.

Seperti diketahui, dua maskapai besar Rusia, Aeroflot dan Rossiya Airlines, membuka rute penerbangan Denpasar-Moskow pergi pulang dengan   jadwal tiga kali seminggu.

Optimapisasi potensi pariwisata dari Eropa Timur tersebut bukan tanpa alasan. Hal itu disebabkan oleh niminya pertumbuhan tingkat kunjungan wisman pada periode Januari-Oktober 2018 ke Bali hanya tumbuh 6,58%.

Wakil Ketua IHGMA Bali I Made Ramia Adnyana mengatakan butuh waktu lama kunjungan wisman ke destinasi kembali normal. Dia memprediksi paling cepat sekitar 4-5 bulan ke depan, kunjungan wisman ke destinasi ini akan meningkat hingga dua digit seperti dua tahun lalu.

“Implikasinya cukup besar terutama seperti bencana erupsi Gunung Agung. Kemudian rebound juga butuh waktu lama dan tidak bisa langsung,” jelasnya, Jumat (23/11).

Selama periode Januari-Oktober, Bali dikunjungi sebanyak 5,2 juta wisman dengan China masih menjadi negara penyumbang terbesar mencapai 23,47% dari total kunjungan. Ramia memprediksi tahun depan, kunjungan ke Bali masih hanya akan tumbuh di atas 6%.

Angka pertumbuhan itu diakuinya belum signifikan, disebabkan banyaknya tantangan yang harus dihadapi daerah ini. Kendati demikian, harapan untuk tumbuh lebih tinggi juga dimungkinkan karena dibukanya sejumlah jalur penerbangan langsung ke Bali seperti dari Moskow. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*