Press "Enter" to skip to content

Suhu Udara Siang Hari Semakin Panas, Ini Penyebabnya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan Oktober 2018 merupakan bulan terpanas Kota Semarang di sepanjang 2018.

Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Klimatologi Semarang, Iis Widya Harmoko, di Semarang, Senin, mengatakan suhu udara tertinggi pada bulan Oktober rata-rata mencapai 35,9 derajat Celcius, pada hari tertentu terdapat suhu yang diprakirakan bisa lebih tinggi.

Dia menuturkan pada 2002, lanjut dia, tercatat rata-rata suhu tertinggi yang pernah terjadi mencapai 38,5 derajat Celcius. “Posisi Matahari berada di selatan ekuator sehingga suhu udara menjadi panas,” katanya.

Menurut dia, dengan meningkatnya suhu udara maka harus ada antisipasi masyarakat dalam menghadapinya. “Konsumsi air putih yang cukup agar tidak mengalami dehidrasi,” katanya.

Selain itu, ia juga mengingatkan tentang penggunaan pelindung kulit karena cuaca panas.

Ia juga mengingatkan untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap kegiatan yang berpotensi mengakibatkan kebakaran.

Suhu udara panas pada siang hari terjadi sejak beberapa pekan yang lalu, data klimatologi mencatat bahwa suhu rata-rata di pulau Jawa meningkat dari Agustus hingga November, kemudian puncaknya terjadi pada Oktober.

Baca juga: Sempat Dihentikan, Garuda Kembali Operasikan Rute Jember-Surabaya

Hal ini, disebabkan adanya fenomena Kulminasi Matahari pada Oktober ini, yaitu  fenomena saat matahari berada tepat di posisi lintang di mana kita berada. Hal tersebut membuat sudut deklinasinya menjadi nol atau tepat tegak lurus di atas kepala kita. Sehingga membuat apapun seakan-akan tak ada bayangannya.

Fenomena kulminasi terjadi lantaran adanya revolusi bumi mengitari matahari yang mengakibatkan gerak semu mathari.

“Kulminasi matahari di bulan Oktober ini menyebabkan pancara sinar radiasi langsung dari matahari, Efek kulminasi ini menyebabkan kemarau makin terasa. Kondisi panas inilah yang membuat panas matahari terasa terik dan menyengat kulit,” katanya.

Dia menjelaskan ketak wilayah geografis Indonesia yang berada di sebelah utara dan selatan ekuator membuat kulminasi terjadi dua kali dalam setahun di beberapa wilayah.

Kulminasi Matahari di atas Jawa membuat suhu rata-rata dan suhu maksimum (saat siang) meningkat dari Agustus hingga November. Puncak tertinggi di Pulau Jawa umumnya terjadi pada Oktober. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id