Press "Enter" to skip to content

Seabad MPN, Jutaan Lembar Media Cetak Diubah Format Digital

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Gedung Societeit Sasana Soeka Mangkunegaran sekarang bernama gedung Monumen Pers Nasional (MPN) telah berusia 100 tahun. Selama satu abad keberadaan bangunan tersebut turut mewarnai tatanan sosial, budaya, politik serta dinamika dunia jurnalistik di Indonesia.

Direktur Jenderal IKP (Informasi dan Komunikasi Publik) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Niken Widiastuti mengatakan Monumen Pers memiliki peran ke depannya di era kekinian yang memasuki revolusi ke empat disrutif 4.0 menjadi tonggak dan cerminan sejarah seperti ditulis di berbagai media massa koleksi MPN.

Dia menjelaskan materi di museum pers berupa jutaan lembar media cetak diubah dalam format digital, dapat diakses oleh generasi milenial agar generasi muda mengetahui dan memahami cerminan perjalanan sejarah bangsa Indonesia yang heterogen.

“Dengan format digital yang bisa diakses dari mana saja, diharapkan generasi milenial mengetahui sejarah media massa di Indonesia, khususnya media cetak. Ini merupakan upaya sebagai penyesuaian terhadap reformasi digital generasi ke 4,” katanya dalam seminar Nasional 100 tahun gedung Societeit Sasana Soeka Mangkunegaran, Kamis (26/10).

Dia menambahkan, dari sejarah MPN generasi muda dapat mendapat semangat untuk mengisi kemerdekaan Indonesia. Hal itu terkait sejarah Hari Pers Nasional yang diperingati setiap 9 Februari, di mana pada tahun 1946 para wartawan dari berbagai daerah membentuk Persatuan Wartawan Indonesia (PWI).

Baca juga: Waspada 8 Destinasi Wisata Prioritas Rawan Gempa

“Bayangkan waktu tahun 1946 -an para wartawan berangkat dari Sumatera, Kalimantan dan kota -kota lain untuk menuju kota Solo dengan satu semangat untuk mengikuti pembentukan organisasi profesi kewartawanan pertama yaitu PWI,” ijarnya.

Sementara budayawan, Taufik Rahzen mengungkapkan peristiwa unik dan fenomenal di Societeit Sasana Suka Mangkunegaran, dimana saat itu tahun 1934, dari gedung ini didirikan stasiun radio baru bernama Solosche Vereeniging (SRV).

Radio ini digunakan untuk rekaman gending-gending melalui gelombang radio MW dipancarkan. Siaran dari SRV itu ditangkap di negeri Belanda untuk mengiringi tarian Jawa yang digelar di kerajaan Ratu Belanda saat itu.

“Saat itu menyiarkan radio dengan menggabungkan gending-gending karawitan dari Solo, untuk mengiringi tarian Jawa di Istana kerajaan Belanda di benua Eropa yang jaraknya ribuan kilometer merupakan peristiwa budaya sekaligus era teknologi modern,” ujarnya.

Taufik berharap peran MPN sebagai simbul gagasan ke Indonesiaan, gagasan ke Bhinekaan terus hidup dan berkembang. “Generasi muda dapat mencari inspirasi di MPN untuk memulai gagasan baru bersumber ilham dari, berbagi peristiwa sejarah yang ditulis di jutaan copy koleksi MPN,”ujarnya. (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id