Press "Enter" to skip to content

PT Inka Kebanjiran Order dari Bangladesh dan Filipina

Mari berbagi

JoSS, MADIUN – PT Industri Kereta Api (Inka) kembali mendapatkan proyek pembuatan kereta api dari luar negeri. Belum selesai menggarap orderan 250 kereta pesanan Bangladesh, giliran Filipina memesan enam rangkaian kereta api.

Manajer Humas dan Protokoler PT Inka, Exiandri Bambang Primadani, mengatakan Filipina memesan kereta diesel sebanyak enam rangkaian, tiga unit lokomotif, dan 16 kereta penumpang. Padahal orderan dari Bangladesh belum kelar.

Dia menuturkan proyek ini diharapkan bisa diselesaikan dua tahun mendatang, sementara nilai investasinya dia enggan menjelaskan.

“Itu kami ditargetkan selesai 2020. Untuk nilai kontrak saya lupa nilainya,” kata dia kepada wartawan saat Media Visit di pabrik PT Inka di Kota Madiun, Selasa (2/10) seperti dikutip dari Solopos.

Dia menyampaikan proyek pesanan enam rangkain kereta dari Filipina ini dimulai 2018. Saat ini, pihaknya menghitung berapa kebutuhan material yang dibeli. “Kami juga mencari vendor untuk membeli material tersebut beli di mana. Proses pengerjaan fisik belum dilakukan,” terang dia.

Pria yang akrab disapa Doni itu menyampaikan untuk kereta pesanan dari Bangladesh saat ini masih proses pengerjaan. Namun, sebagian pesanan kereta itu akan dikirim Oktober 2018 ini.

Baca juga : Airnav Optimalkan Jalur Penerbangan Selatan Jawa

Exiandri Bambang Primadani membeberkan kereta pesanan Bangladesh berbeda dibandingkan kereta yang ada di dalam negeri.

Kereta pesanan Bangladesh menurutnya lebih lebar dan bogie-nya lebih tinggi. Selain itu, kereta tersebut dilengkapi dengan kipas angin untuk kereta ekonomi dan AC untuk kereta eksekutif.

Membanjirnya orderan pembuatan kereta api dari berbagai negara tersebut telah diantisipasi oleh pemerintah dengan membuat pabrik pembuatan kereta api yang lebih besar di Banyuwangi. PT INKA (Persero) akan mulai membangun pabrik pembuatan kereta api senilai Rp 1,6 triliun pada akhir 2018.

Langkah ini diambil untuk meningkatkan kapasitas produksi dalam rangka mendukung program pengembangan industri perkerataapian nasional.

Hal tersebut juga sebagai tindak lanjut menjawab tantangan kebutuhan sarana kereta api dari luar negeri. Pabrik yang memanfaatkan lahan seluas 84 hektare (ha) tersebut juga merupakan sinergi antara PT INKA dengan PTPN XII. Pabrik modern tersebut diharapkan akan menjadi workshop perakitan sarana kereta api baru kedua setelah workshop yang ada di Madiun.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno mengatakan, hingga kini banyak negara yang berminat terhadap kereta buatan INKA. Dia berharap pembangunan pabrik bisa berjalan dengan lanjar dan sesuai dengan target yang ditetapkan.

“Saya bangga PT INKA terus mengembangkan bisnisnya, banyak negara yang membeli kereta api buatan Indonesia. Semoga pembangunan pabrik baru ini berjalan lancar dan bisa selesai sesuai dengan yang ditargetkan,” ujar Menteri Rini saat meninjau lahan pembangunan pabrik PT INKA di Banyuwangi, Jawa Timur, beberapa waktu lalu.

“Pembangunan pabrik ini menjadi bukti bahwa industri perkerataapian nasional mampu menjawab tantangan kebutuhan sarana kereta api dari luar negeri. Saya akan terus memantau dan memastikan pelaksanaan pembangunan proyek ini,” tambahnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id