Press "Enter" to skip to content

Gereja Ayam Kini Jadi Destinasi Wisata, Mau Tau Serunya?

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Gereja Ayam, bangunan unik yang awalnya akan dijadikan tempat ibadah pemeluk agama Kristen, belakangan menjadi destinasi wisata yang terletak di Dusun Gombong, Desa Kembanglimus, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang tersebut.

Seorang wisatawan mengaku baru saja mengunjungi Bukit Rhema yang bagian atasnya terdapat bangunan Gereja Ayam. “Tapi jangan mempunyai persepsi bangunan ini diperuntukkan bagi umat Kristen saja, sebab, sekarang sudah menjadi rumah doa untuk semua umat,” kata lelaki setengah baya yang mengaku bernama Joni (40) tersebut.

Dari jalan raya Salaman-Borobudur, untuk menuju Bukit Rhema, harus melewati perkampungan sejauh sekitar 500 meter. Di sini, pengelola menyediakan tempat parkir yang dikelola warga setempat. Tarifnya, lumayan mahal, mobil Rp 10.000 dan sepeda motor Rp 5.000.

Setelah memarkirkan kendaraan, pengunjung diarahkan menuju Bukit Rhema, yakni perbukitan kecil yang harus ditempuh dengan cara jalan kaki, jaraknya sekitar 300 meter.

Begitu memasuki lokasi, terlihat bangunan raksasa yang menurut warga seperti yang ditulis Kompas.com memiliki 7 lantai. Konon, masing- masing lantai mempunyai filosofi tersendiri yang hanya diketahui oleh pendirinya.

Ada pun di lantai paling atas, tepatnya dibagian luar terdapat bangunan berbentuk mirip kepala ayam. Mungkin karena bentuknya tersebut, maka warga menyebutnya sebagai Gereja Ayam.

Baca juga: Wings Air Operasionalkan Rute Semarang-Karimunjawa

Berdasarkan keterangan warga, Gereja Ayam mulai dibangun di tahun 1990-an. Di mana, seorang pengusaha asal Jakarta yang bernama Daniel Alamsjah (75) mendapatkan mimpi untuk membangun rumah doa di lahan perbukitan yang belum dikenalnya. Karena mimpi yang sama terjadi berulangkali, akhirnya tahun 1988, dirinya berupaya menelisik sebuah bukit kecil di Desa Kembanglimus.

Setibanya di lokasi bukit tak bernama, Daniel sempat bermeditasi semalaman. Akhirnya, ia memutuskan bahwa lahan inilah yang dimaksud dalam mimpi- mimpinya. Karena sudah merasa mantap, tahun 1990-an dirinya melakukan pembebasan lahan.

Hingga tahun 1992, dimulailah pembangunan tempat ibadah umat Kristen. ” Nama Bukit Rhema sendiri yang menamainya ya pak Daniel, artinya kalau tidak salah adalah firman hidup,” ungkap warga yang menolak disebut namanya.

Apa yang disampaikan warga tersebut, memang benar adanya. Meski dikenal sebagai Gereja Ayam yang konotasinya merupakan tempat ibadah umat Kristiani, namun saat kami berkeliling, terlihat adanya mushola kecil lengkap dengan fasilitas wudlunya. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id