fbpx Press "Enter" to skip to content

Film Karya Sutradara Indonesia Masuk Seleksi Oscar 2019

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Film dokumenter berjudul Bali: Beats of Paradise karya sutradara Indonesia, Livi Zheng, terpilih untuk berkompetisi dalam seleksi nominasi Academy Awards atau Piala Oscar 2019. Film tersebut baru saja masuk daftar bersama 76 film yang dianggap telah memenuhi syarat menuju nominasi Best Documentary Feature.

Untuk sementara, total ada 160 film dokumenter yang akan berkompetisi. Daftar film-film dokumenter yang memenuhi syarat tersebut belum final. Pihak Academy Awards akan mengumumkan batch atau kelompok film terakhir pada awal November.

Dengan kata lain, tahun ini para voter atau pemilih punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum mereka mengerucutkan ratusan film itu menjadi 15 film dokumenter pada awal Desember 2018.

Film ini menampilkan musik gamelan yang dimainkan oleh Nyoman Wenten serta permainan gitar I Wayan Balawan. Dalam film ini tampak pula Judith Hill, pemusik asal Amerika yang pernah berkolaborasi dengan beberapa musisi internasional seperti Michael Jackson dan Stevie Wonder.

Mahasiswi jurusan ekonomi pada strata pertama ini hanya bercita-cita menjadi atlet Wushu.

“Nggak pernah. Saya nggak pernah bayangin bisa menjadi produser film di Hollywood,” ujar Livi Zheng saat berbincang dengan detikcom di Bidakara, Jakarta, baru-baru ini.

Baca juga: Tamong Coffee, Ngopi Sembari Bersedekah

Dari beasiswa yang didapat dari Shi Cha Hai Sports School, Livi kemudian melanjutkan SMP di Beijing. Di sana, ia lebih memperdalam olahraga Wushu.

Setelah lulus SMP di Beijing, ia kemudian melanjutkan kuliah S-1 di Universitas Washington, Amerika dan mengambil jurusan ekonomi. Meski mengambil kuliah jurusan ekonomi, kecintaannya terhadap film belumlah pudar.

Belajar dari kemampuannya di Beijing, ia kemudian mencoba peruntungannya dengan menjadi tenaga sukarela untuk pembuatan set film. Ia juga mencoba-coba untuk memberanikan diri memberi skrip film kepada produser terkenal Hollywood.

“Di sana (Amerika) itukan langsung jadi produser atau pemain film gak bisa. Dan agak gak mungkin. Nah suatu hari aku ketemu koordinator pemeran pengganti. Sekitar tahun 2008-an, lalu aku kasih skrip. Ide untuk cerita filmku ke dia,” ungkapnya.

Setelah menyelesaikan kuliah S-1nya di Universitas Washington, untuk memperdalam kemampuan ilmu perfilman, Livi kemudian melanjutkan S2-nya di Universitas Carolina Selatan dengan mengambil jurusan Cinematic Arts.

Tahun 2012 akhirnya Livi Zheng berhasil menjadi sutradara. (wiek)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id