Press "Enter" to skip to content

Tamong Coffee, Ngopi Sembari Bersedekah

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Sebagai penikmat kopi, saya tertartik dengan munculnya Tamong Coffee, di sebuah media sosial. Penasaran juga, melihat tampilannya yang eksotis.

Apalagi membacam ulasan-ulasannya yang terlihat sangat profesional, soal kopi. Bahkan banyak sejarah munculnya jenis-jenis kopi, ditulis dengan apik oleh pengelola Tamong Caffee.

Setelah melakukan perjalanan sedikit melelahkan, antara Semarang – Yogyakarta, ditambah satu jam menyusuri jalur selatan Kabupaten bantul – Kulonprogo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), akhirnya ketemu juga Tamong Coffee.

Sebuah kedai yang ramah, kental bernuansa santri, menyambut setiap tamu yang datang. Sesekali saya dengar mereka mengucapkan salam, “Assalamualaikum, hai apa kabar kang, pripun kabare, alhamdulillah, dan seterusnya.”

Saya berkesimpulan Kedai Kopi dikelola dengan lurus, oleh profesional muda yang lurus, atau bahkan alumni-alumni pesantren. “Bukan santri, bukan pula orang yang lurus, komunitas saya memang di sana,” kata Wildan Satkhuri, pemilik sekaligus pengelola Tamong caffee.

Letaknya di Jalan Raya Brosot – Wates, Desa Nggoprakan, Lendah, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta. Berbincang dengan Wildan Satkhuri, seperti membuka banyak buku tentang kopi dan dunia anak muda. Terlalu banyak referensi kopi dan seluk beluk kedai yang ia miliki.

Satu hal yang menarik perhatian saya adalah, tulisannya tentang Kopi Excelsa, di sebuah media sosial. Apa itu kopi excelsa ?

Wildan Satkhuri, pemilik sekaligus pengelola Tamong caffee kemudian menjelaskan Kopi excelsa ditemukan pertama kali pada tahun 1905 oleh August Chevalier, seorang botanis dan ahli taxonomi asal Perancis.

Agus Chevalier menemukan kopi ini di sekitar aliran Sungai Chari tidak jauh dari Danau Chad di Afrika Barat. Tanaman ini disebut coffea excelsa, kadang-kadang disebut juga sebagai coffea dewevrei.

Dikemudian hari kopi ini tidak dianggap sebagai spesies tersendiri melainkan digolongkan sebagai varietas kopi liberika dengan nama ilmiah coffea liberica var dewevrei. Hingga saat ini klasifikasi dan nama ilmiah kopi excelsa masih diperdebatkan, tak heran bila kopi ini memiliki banyak nama sinonim.

Baca jugaKedai Kopi Merapi Potensi Wisata Kuliner Baru

Kopi excelsa tidak banyak diperdagangkan, dimana lebih dari 90% perdagangan kopi dunia didominasi jenis arabika dan robusta. Sehingga budidayanya juga dilakukan secara terbatas. Di Indonesia kopi excelsa bisa ditemukan di perkebunan kopi dataran rendah seperti Jambi dan Kepulauan Riau

“Dan kabar gembiranya, buat kawan-kawan yang ingin mencoba kopi jenis Excelsa ini, bisa merapat ke Tamong Caffee,  Karena saat ini, kopi excelsa single origin ampel gading baru saja datang,” ujarnya.

Wildan menyebutkan beberapa keuntungan jika ngopi di Tamong Caffee.  Satu, bisa menikmati kopi nusantara, ada dari Gayo, Sidikalang, Bali Kintamani, Toraja dan sebentar lagi datang kopi dari daerah nusantara yang lain, yakni Mandailing, Merapi, Wamena, Suroloyo dan mungkin Ambarawa.

“Kita bisa memilih kopi kopi itu dan bisa membedakan antara kopi dari daerah satu dan daerah lainnya dengan citarasa dan keunggulannya masing-masing,” ungkap Wildan..

Kedua, dapat teman baru yang berarti wawasan baru pastinya. Baik tentang dunia kopi, pendidikan, bisnis, atau hanya sekedar just kidding aja.

Ketiga, bisa belajar bareng dalam nyeduh kopi dari mulai ngegrinder biji kopi sampai tersaji secangkir kopi yang nikmat, dengan berbagai cara, diantaranya V60, AeroPress, RokPresso, Shyphon, VietnamDrip, dan lainnya.

Keempat,  dan ini menurut Wildan, yang terpenting, ngopi di Tamong Caffee, temen-temen sudah ikut berpartisipasi dalam hal kemanusiaan. Sebab sebagian dari hasil jualan, kalkulasi tiap bulan, Tamong Caffe akan menyisihkan untuk saudara saudara kita yang membutuhkan seperti; yatim piatu, fakir miskin, dan yang sedang kena musibah.

Secangkir kopi nusantara asli dengan gaya Vietnam Drip, hanya dibanderol seharga Rp 7.000,- per cangkirnya, murah bukan?  bisa menikmati kopi enak dengan cita rasa yang berkelas dunia. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id