Press "Enter" to skip to content

Budidaya Udang Vaname Modal Kecil Dengan Hasil Menjanjikan

Mari berbagi

JoSS, SITUBONDO – Pemerintah Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, mendorong masyarakat membudidayakan udang vaname skala rumah tangga karena sangat menjanjikan khususnya bagi masyarakat yang tinggal di daerah pesisir.

Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Situbondo, Eko Prayudi mengatakan budidaya udang vaname menggunakan tempat yang sederhana atau menggunakan kolam udang dari terpal ini sangat membantu perekonomian keluarga.

Dia menjelaskan, program budidaya udang vaname ini telah dilaksanakan sejak 2017 dan sangat bagus hasilnya, meski demikian belum banyak masyarakat yang terlibat untuk membudidayakannya.

“Program Budi Daya Udang Skala Rumah Tangga ini sudah berjalan sejak 2017, oleh karena itu kami mengajak masyarakat memanfaatkan sisa lahan pekarangan mereka untuk dijadikan tempat budidaya udang dengan cara sederhana, yakni menggunakan bahan terpal,” ujar Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Situbondo, Eko Prayudi di Situbondo, Selasa (23/10/2018).

Pada intinya Program Budidaya Udang Skala Rumah Tangga itu, katanya, melibatkan seluruh keluarga mulai suami, istri dan anak untuk memberi makan udang dan perawatan lainnya.

“Untuk pemasaran atau penjualan udang saat memasuki masa panen, pemerintah daerah telah memfasilitasi dan bekerja sama dengan salah satu perusahaan ekspor udang, yakni PT PMMP yang ada di Desa Landangan, Kecamatan Kapongan,” paparnya.

Eko menambahkan modal awal budidaya udang skala rumah tangga diperkirakan mencapai Rp7 juta mulai dari pembuatan tempat (kolam udang) dari terpal berukuran 5×5 meter, mesin oksigen (blower) serta bibit udang dan pakan udang selama tiga bulan.

Baca juga: Pengembangan Wisata Situs Patiayam Diusulkan Masuk RPJMD Kudus

“Kalau satu tempat berukuran 5×5 meter keuntungan budidaya udang vaname bisa mencapai Rp3 juta selama tiga bulan, namun tergantung harga udang yang sewaktu-waktu bisa naik dan bahkan harganya juga turun,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Sejauh itu, lanjut dia, Dinas Perikanan Kabupaten Situbondo mencatat jumlah pembudidaya udang dengan skala rumah tangga telah mencapai lebih dari seratus orang pembudidaya.

“Tentunya pembudidaya udang dalam program ini mendapatkan pendampingan dari Dinas Perikanan, termasuk teknis perawatan budidaya udang,” ucapnya.

Sementara Andi Febrianto, salah seorang pembudidaya udang vaname di Desa Gelung, Kecamatan Panarukan, mengaku terbantu dalam perekonomian keluarga atau budidaya ini sebagai pendapatan tambahan.

“Untuk panen udang pada bulan ini kami mendapatkan keuntungan bersih Rp2.500.000 dengan masa panen dua bulan, dan bibit yang ditebar sekitar lima ribu bibit,” tuturnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id