Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Anak Anda Kecanduan Gadget? Coba Kunjungi Klinik Ini

kecanduan gadget
Ilustrasi anak bermain gadget | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Wajah Sri Lestari tertekuk sembari mengeluhkan kondisi putra semata wayangnya yang terus menerus bermain game. Sri bercerita, nilai semester putranya, Alfitra, memburuk dalam beberapa waktu terakhir.

Si Afit demikian mahasiswa semester 2 di sebuah perguruan tinggi di Purwokerto ini biasa dipanggil, tinggal di tempat kost sementara orang tuanya di Jakarta.

Sri menuturkan sang anak menurutnya kerap melalaikan aktivitas lainnya untuk main game, termasuk malas mandi.

“Sampai malas mandi, badannya bau, malas sikat gigi. Papanya sampai beliin sabun yang sekalian buat keramas juga. Maksudnya, kalau emang malas pakai saja itu,” kata Sri seperti dikutip dari Kompas Lifestyle, belum lama ini.

Mengaku khawatir dengan kondisi putranya, Sri dan suaminya hampir setiap sebulan sekali mengunjungi Afit di Purwokerto. Ia menceritakan, putranya sering sudah tak lagi memiliki baju karena semua bajunya habis dipakai dan masih dalam keadaan belum dicuci.

Lemarinya kosong dari pakaian. Ayahnya lah yang selalu pergi ke pusat binatu (laundry) untuk mencucikan baju Afit. Saking seringnya, penjaga pusat binatu pun sampai mengenali betul ayah Afit. Berat pakaian kotor tersebut, kata Sri, bahkan bisa mencapai 10kg.

Baca juga: Film Sultan Agung, Pengingat Sejarah Diantara Hegemoni Horor dan Komedi Anak Jaman Now

Perasaan khawatirnya semakin menjadi ketika mengetahui putranya mendapatkan transfer hingga Rp 11 juta. “Saya sih enggak ngerti yang begitu, katanya jual akun. Sampai dapat Rp 11 juta waktu SMA. Saya bilang, “mama enggak mau kayak begitu, itu judi. Karena saya memang tidak paham itu apa, dan bagaimana main game kok bisa dapat uang,” tutur warga Jakarta Selatan itu.

Salah satu dokter kemudian merekomendasikan mereka untuk berkonsultasi dengan praktisi adiksi, dr. Kristiana Siste Kurniasanti, SpKJ (K) dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM).

Keduanya baru mengetahui bahwa RSCM ternyata baru saja membuka klinik khusus adiksi games yang fokus menangani kasus seperti yang dialami putra mereka.

Sri tertawa geli ketika mengingat momentum pertama membawa Afit ke RSCM. Saat itu, ia terpaksa berbohong karena putranya pernah menolak dibawa ke dokter. “Waktu itu saya bilang minta temani ke dokter gigi,” kata dia.

Ia merasa lega ketika dr. Siste mengatakan bahwa adiksi yang dialami putranya belum parah. Padahal, sebelumnya Sri sempat sangat khawatir hingga berpikiran memindahkan sekolah Afit ke Jakarta agar aktivitasnya lebih mudah dikontrol.

Apalagi, Sri mendapatkan informasi bahwa kategori kecanduan yang sudah berat bisa mempengaruhi orang sedahsyat narkoba.  Nah, jika anda mengalami hal yang sama, cobalah untuk mengunjungi klinik kecanduan gadget. (wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*