Bulog Gelontorkan Beras Murah Untuk Stabilisasi Harga

stabilisasi harga beras
Ilustrasi beras Bulog | Foto : instagram bulog.grogot
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SUKOHARJO – Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) terus melakukan penetrasi pasar guna menjaga stabilisasi harga beras di pasaran. Hal itu dilakukan dengan menggelontorkan 10 ton beras medium seharga Rp8.500 perkilogram.

Kepala Gudang Bulog Telukan, Wisnu Sancoyo, mengatakan Bulog menggencarkan gerakan stabilisasi harga pangan di setiap daerah di Indonesia. Hal ini sesuai instruksi Menteri Perdagangan mengenai penetrasi pasar bebas untuk menyokong ketersediaan pasokan dan stabilisasi harga beras medium.

Dia menambahkan dalam pelaksanaannya, Bulog menggandeng para pengecer seperti pedagang pasar tradisional dan toko kelontong untuk menjual beras medium ini. seharga Rp8.500 per kilogram (kg).

“Bulog berkomitmen menggelontorkan beras selama harga beras belum stabil di pasaran. Gerakan stabilisasi harga pangan tak hanya beras melainkan juga komoditas pangan lainnya. Namun, saat ini, kami fokus mengendalikan harga beras lantaran masih fluktuatif,” katanya saat melakukan olerasi pasar tradisional di Pasar Ir. Soekarno, Sukoharjo, baru-baru ini.

Baca juga : Buwas: Indonesia Tak Perlu Impor Beras

Menurut Wisnu, harga beras medium ini dijual di bawah harga eceran tertinggi (HET) beras yang ditetapkan pemerintah pusat yakni Rp9.450 per kg. Sementara harga beras medium di pasaran bekisar Rp10.000 per kg-Rp12.000 per kg.

“Harga beras medium yang dijual Bulog di bawah harga pasaran. Beras ini dijual di sejumlah pedagang pasar dan toko kelontong di setiap daerah,” ujar Wisnu.

Bulog menjamin kualitas beras medium yang dijual tak berbeda jauh dibanding beras di pasaran. Beras medium itu juga dijual saat menggelar operasi pasar (OP) di Pasar Bekonang dan Pasar Tawangsari pada awal 2018. Kala itu, beras dijual Rp9.100 per kg.

Beras yang disediakan sebanyak 10 ton ludes hanya dalam waktu empat jam. Masyarakat sangat antusias memborong beras yang dijual saat OP beras.

“Gerakan stabilisasi harga pangan dilaksanakan tanpa batas waktu. Mudah-mudahan harga beras di pasaran kembali normal,” papar dia, seperti dikutip dari Solopos.

Wisnu menambahkan serapan beras saat musim kemarau di Kabupaten Jamu masih stabil. Faktor cuaca tak berpengaruh signifikan terhadap produksi padi. Wisnu menjamin stok beras aman hingga akhir tahun lantaran berlimpahnya gabah hasil panen.

Sementara itu, seorang pedagang kebutuhan pokok di Pasar Ir. Soekarno, Aris, mengatakan harga beras medium yang dipasok Bulog jauh lebih murah dibanding beras sejenis. Selama ini, harga beras tergantung kondisi padi. Apabila bulir padi utuh dibanderol dengan harga tinggi. Sebaliknya, jika bulir padi pecah otomatis harganya lebih murah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*