fbpx Press "Enter" to skip to content

PT Angkasa Pura I Targetkan Bandara Solo Jadi Lima Besar Terbaik Dunia

Mari berbagi

JoSS, SOLO ‚Äď PT Angkasa Pura I menggandeng Airport Council International (ACI) dalam memperbaiki fasilitas dan layanan untuk mengembangkan bandara Adi Soemarmo Surakarta menjadi bandara berkualitas internasional.

General Manager PT AP I Bandara Adi Soemarmo Abdullah Usman mengatakan dengan perbaikan menyeluruh yang dilakukan perseroan, pihaknya menargetkan Bandara Solo masuk dalam lima besar bandara terbaik di dunia.

“Melalui kerja sama ini kami menargetkan masuk dalam lima besar bandara terbaik di dunia pada kategori 2,5 juta penumpang/tahun,” katanya, di sela penandatanganan kerja sama dengan ACI di Hotel The Alana Solo, Senin (27/8) seperti dikutip dari Antara.

Ia mengatakan pada kerja sama tersebut ACI akan bertindak sebagai pihak yang memastikan kesiapan Bandara Adi Soemarmo, di antaranya dari sisi fasilitas dan pelayanan. “Mereka memastikan, misalnya ini yang kurang dan harus dibenahi. Jadi bukan bertindak sebagai pemberi nilai,” katanya.

Usman mengatakan untuk penilaian bandara terbaik di dunia tersebut sudah diikuti oleh Bandara Adi Soemarmo sejak tahun lalu. Ia mengatakan pada tahun tersebut Bandara Adi Soemarmo menempati posisi ke-23 karena masuk kategori jumlah penumpang 5-15 juta/tahun.

“Oleh karena itu, pada tahun ini kami mengganti kelas dengan kategori jumlah penumpang 2,5 juta penumpang/tahun,” katanya.

Ia mengatakan untuk kategori tersebut Bandara Adi Soemarmo merupakan satu-satunya bandara di Indonesia yang mengikutinya.

Baca juga : Pengembangan Bandara Dewadaru Direalisasikan 2019

Sementara itu, dikatakannya, saat ini jumlah penumpang yang melewati Bandara Adi Soemarmo sekitar 8.000 penumpang/hari. Ia memprediksikan angka tersebut akan meningkat pada tahun 2019 seiring dengan pengembangan fasilitas yang dilakukan.

“Salah satunya adalah adanya kereta bandara yang saat ini masih dalam proses pembangunan, prediksi kami pada tahun depan jumlah penumpang bisa meningkat menjadi 22.000 penumpang/hari,” katanya.

Sebelumnya, pembangunan fasilitas infrastruktur di Bandara Adi Soemarmo Solo ditargetkan bisa rampung pada tahun ini.

Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso mengatakan pembangunan yang dilakukan mencakup infrastruktur sisi udara dan darat seperti perluasan landasan parkir pesawat (apron), terminal penumpang, serta pembangunan stasiun kereta di kompleks bandara.

Dia menambahkan alasan pengembangan infrastruktur karena kapasitas penumpang dan penerbangan di bandara sudah cukup padat.

Terlebih, jika melayani penerbangan haji dan komersial secara bersamaan karena frekuensi penerbangan haji Indonesia paling banyak berasal dari embarkasi Solo dengan melayani jamaah dari provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta.

Pada sisi udara, pembangunan yang sedang dikerjakan adalah penambahan panjang apron dari yang 540 meter menjadi 755 meter. Apron tersebut akan menyediakan 15 parking stand.

Jika dikonversi, tambahan luas apron mampu menampung lima unit pesawat berbadan kecil (narrow body) seperti Boeing 737 series dan Airbus A320 series atau tiga unit pesawat berbadan lebar (wide body) seperti Boeing B777, B747 serta Airbus A330 yang biasa dipakai untuk penerbangan haji.

Baca juga : Tahun Depan Di Jateng Akan Ada 5 Bandara

Pembangunan infrastruktur juga akan dilakukan di sisi darat. Terminal penumpang sedang diperluas dari 13.000 m2 menjadi 15.000 m2.

Guna menunjang akses menuju bandara, lanjutnya, saat ini juga sedang dibangun stasiun kereta di kompleks bandara. Stasiun kereta bandara ini kemudian akan dihubungkan dengan stasiun kereta api Solo Balapan dengan rel sepanjang 13 km.

‚ÄĚKereta bandara ini untuk melengkapi moda transportasi yang sudah ada selama ini yaitu bus, taksi, kendaraan pribadi dan sekarang kereta bandara serta pintu tol yang jaraknya hanya sekitar 800 meter dari bandara. Diharapkan akan mempermudah masyarakat yang akan bepergian melalui bandara,” ujarnya.

Agus berharap pembangunan-pembangunan di kompleks bandara tersebut bisa selesai tahun ini. Adapun, tahun selanjutnya dilanjutkan dengan perpanjangan landasan pacu (runway) dari 2.600 meter menjadi 3.000 meter.

Saat ini, Bandara Adi Sumarmo melayani hampir 3 juta penumpang per tahun dengan 66 pergerakan pesawat per hari. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id