fbpx Press "Enter" to skip to content

Dua kali Alami Gempa Mahasiswa UMY Di Lombok Ditarik Pulang

Kamis, 9 Agustus 2018
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pihak Kampus Universitas Muhammadiyah Yogyakarta ( UMY) resmi menarik 50 orang mahasiswanya yang sedang melakukan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Lombok Nusa Tenggara Barat (NTB) sejak Selasa 7 Agustus 2018.

Rektor UMY, Gunawan Budiyanto mengatakan penarikan mahasiswanya di wilayah bencana tersebut karena mempertimbangkan kondisi fisik dan psikologi mereka, mengingat para mahasiswa tersebut telah dua kali mengalami gempa besar dalam kurun waktu sepekan terakhir.

Menurut dia, mahasiswa yang berada disana memang secara kebetulan tengah melakukan KKN di daerah tersebut sejak sebulan terakhir. Pada saat terjadi gempa yang pertama 29 Juli 2018 mereka langsung terjun untuk membantu evakuasi korban dan menyalurkan bantuan.

Dia menambahkan, belum selesai penanganan korban gempa yang pertama, Minggu lalu (5/8) Lombok kembali dihuncang gempa dahsyat yang meninmbulkan banyak korban jiwa dan bangunan yang hancur.

lombok
Distribusi logistic korban gempa Lombok 29 Juli 2018. Mahasiswa UMY Yogyakarta yang tengah melakukan KKN di Lombok ikut membantu menangani korban gempa yang pertama Minggu (29/7) | Foto : istimewa/joss.co.id/Sugondo

“Kami mempertimbangkan kondisi fisik dan psikologis para mahasiswa. Mereka memang tidak dipersiapkan untuk menangani recovery korban gempa,” katanya kepada JoSS.co.id Rabu (8/8).

Gunawan mengatakan mereka sementara akan ditarik ke  Mapolda NTB, sebelum  dipulangkan ke Yogyakarta. Untuk menggantikannya, UMY segera mengirim tim relawan recovery korban gempa ke wilayah tersebut.

“Kondisi mereka dalam kondisi lelah danpsikologis tertekan akibat guncangan yang berulang dalam waktu yang relatif dekat dan melihat kehancuran di depan mata. Untuk itu  perlu kami gantikan dengan tim baru, yakni pasukan khusus recovery bencana,” kata Rektor.

Baca jugaSejumlah Fasilitas Umum Di Pantai Selatan Kulonprogog Hancur Karena Abrasi

Adapun para mahasiswa KKN itu kini masih berada di Selong, Lombok Timur. Rencananya mereka akan dipertemukan dengan tim recovery dari Mapala dan Pramuka UMY untuk mempetakan masalah. Sembari  menunggu tim recovery sampai, mahasiswa KKN ini akan berupaya membantu warga.

“Insyaallah tim baru akan sampai di Lombok Timur pada hari Kamis (9/8), sehingga hari Jum’at (10/8) mahasiswa KKN Genesia bisa kami tarik untuk digantikan oleh tim recovery. Jadi ini memang strategi gawat darurat yang kami terapkan jika terjadi bencana di lokasi mahasiswa KKN,” ujar Gunawan.

Universitas Muhammadiyah Yogyakarta memutuskan untuk mengirimkan tim relawan ke Lombok, Nusa Tenggara Barat,  untuk membantu korban bencana gempa lombok yang terjadi pada Minggu, 29 Juli 2018 dengan kekuatan 6,4 Skala Richter, disusul dengan gempa kedua dengan kekuatan yang lebih besar 7 Skala Richter pada Minggu, 5 Agustus 2018. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id