Press "Enter" to skip to content

MXGP 2018 Ditarget Mampu Hadirkan 40.000 Penonton

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ikatan Motor Indonesia (IMI) targetkan 40.000 penonton per hari dalam Gelaran Motocross Grand Prix (MXGP) 2018 yang berlangsung di kawasan Bukit Semarang Baru (BSB) Semarang, 6-8 Juli 2018.

Ketua Umum PP IMI Sadikin Aksa mengatakan dalam beberapa gelaran serupa di tempat lain, diakuinya, jumlah penonton tidak sampai 40 ribu orang/hari sehingga dalam pergelaran itu diharapkan bisa mencapainya.

“Kalau penontonnya bisa melampaui 40 ribu orang dalam satu hari, jadi rekor buat MXGP,” katanya di sela Meet and Greet MXGP of Asia 2018 di Hotel Gumaya Semarang yang dihadiri seluruh pembalap dan ofisial gelaran motocross internasional itu.

Ajang MXGP 2018 yang berlangsung di Mijen, Semarang, merupakan seri ke-13 yang diikuti oleh 80 pembalap terbaik dunia dari 27 negara, dan 50 crosser terbaik Tanah Air.

Sadikin melihat para penonton gelaran MXGP 2018 di Semarang itu tidak hanya berasal dari Kota Atlas, melainkan dari Jawa Barat, Jawa Timur, Jakarta, dan sebagainya.

“Mereka kemarin tidak bisa datang di Pangkal Pinang (MXGP Seri 12, red.) karena masalah tiket. Karena di Semarang, ada yang bawa mobil dari Bandung, Jakarta, dan Surabaya,” ungkapnya Jumat (6/7) malam seperti dikutip dari Antara.

Sementara itu Sirkuit motocross di kawasan BSB Mijen Semarang menjadi sirkuit terbaik sepanjang gelaran yang  dugunakan untuk gelaran MXGP 2018. Sadikin mengatakan kekagumannya dan mengakui sirkuit di Semarang merupakan sirkuit terbaik

“Kami sebenarnya agak `surprise` karena pertama kali me`layout`, enggak kebayang jadinya seperti ini,” kata Ketua Umum PP IMI Sadikin Aksa di Semarang, Jumat (6/7) malam seperti dikutip dari Antara.

Ajang MXGP 2018 yang berlangsung di Mijen, Semarang, 5-8 Juli 2018 merupakan seri ke-13 yang diikuti 80 pebalap terbaik dunia dari 27 negara, dan 50 crosser terbaik Tanah Air.

Baca juga : Akhir Tahun Ini, Semarang Punya Bridge Fountain

Sadikin tak memungkiri sirkuit yang dibangun di kawasan Bukit Semarang Baru (BSB) Mijen, Semarang, khusus untuk gelaran MXGP 2018 itu merupakan salah satu sitkuit terbaik MXGP 2018.

“Bukan kami yang ngomong ini, namun dari pebalap-pebalapnya yang tadi ke sana. Paling tidak, seri ini bisa menjadi kenangan balapan di Indonesia,” katanya.

Diakuinya, terdapat perbedaan gelaran MXGP 2018 yang berlangsung di Pangkal Pinang dan Semarang, terutama dari kontur trek atau lintasannya yang memengaruhi karakter pembalap.

“Treknya berbeda karena di Semarang agak sedikit basah. Karakter pembalap antara trek basah dan kering itu berbeda. Lihat saja besok pasti memberikan persaingan berbeda,” katanya.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan “Venue” terbaik ini tidak lepas dari hasil diskusi. Misalnya, pohon pisang menurut kami kayaknya bikin jelek sirkuit, tetapi mereka tetap mempertahankannya, karena justru memperkuat karakter wilayah tropis sehingga tetap dipertahankan.

Untuk sirkuit di Mijen itu, kata dia, memang didesain sedemikian rupa agar penonton cukup berdiri di satu titik tetapi bisa melihat kompetisi secara “full”, dari start sampai finish.

“Wilayah Mijen memang memiliki kontur bukit atau lereng. Bagi pembalap menjadi tantangan karena naik-turun atau `jumpingannya` sangat tinggi, ekstrem,” katanya. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id