Press "Enter" to skip to content

MXGP Seri 13 Di Semarang Digadang Jadi Ajang Motocross Terbaik ASEAN

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Penyelenggaraan Motocross Grand Prix (MXGP) 2018 pada 6-8 Juli di Sirkuit BSB Mijen Semarang digadang-gadang menjadi ajang balap motor skala internasional terbaik di ASEAN, penonton dari 41 negara bakal hadir untuk menyaksikan even tersebut.

Wakil Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu memastikan Kota Semarang sudah siap untuk menyelenggarakan MXGP 2018, baik dari lapangan atau sirkuit, tribun, hingga lahan parkir.

Persiapan Pemkot Semarang mendukung diselenggaranya MXGP itu pun sudah maksimal bahkan disebutkan sirkuitnya menjadi yang terbaik se-Asia Tenggara. Dia menambahkan dengan luasan lahan 24 ha, dari tribun semuanya kelihatan, mulai start sampai lintasan-lintasannya kelihatan.

“Sirkuit di Mijen terbaik di ASEAN karena seluruh sirkuit bisa dilihat dari tribun, bisa disaksikan ramai-ramai. Semuanya sudah siap semua. Tadi pagi, kami bersama teman-teman organisasi pernagkat daerah (OPD) sudah melakukan peninjauan sirkuit di Mijen,” ujarnya.

Dampak positifnya, kata Ita, sapaan akrab Hevearita, banyak wisatawan yang tertarik datang untuk menyaksikan dan berwisata di Semarang, sebab penggemar gelaran MXGP tersebar di 41 negara dan mereka ini akan hadir.

Apalagi, ia mengatakan dari laporan panitia sudah banyak sekali tiket yang terjual sehingga Semarang nantinya akan lebih dikenal secara luas setelah adanya gelaran MXGP 2018.

“Tiket tanggal 8 sudah habis, diharapkan bisa jadi kesuksesan MXGP di Semarang,” ujarnya saat membacakan sambutan Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi.

Gelaran yang berlangsung 6-8 Juli 2018 itu, kata dia, juga akan memberikan “multiplier effect” yang besar bagi perekonomian dan sudah disiapkan 120 usaha kecil menengah (UKM) di gelaran itu.

“Bapak Wali Kota selalu menekankan agar menjadi tuan rumah yang baik. Jadwalnya kan sampai 8 Juli 2018, tetapi kepulangan wisatawan baru pada 12 Juli 2018,” katanya.

Ketua Ikatan Motor Indonesia (IMI) Jateng, Kadarusman mengatakan MXGP akan diikuti oleh peserta dari berbagai negara. Dari tim Indonesia, ada 9 orang yang akan tampil. “Tim Merah Putih bentukan Menpora ada 9 orang, 3 diantaranya dari Jawa Tengah,” kata Kadarusman, Kamis (4/7/2018)

Baca juga : Akses Bandara Semarang Diharap Mampu Dongkrak Pengunjung Jateng Fair 2018

Dia menuturkan kemeriahan MXGP sudah dimulai sehari sebelumnya dengan puluhan crosser yang berkeliling Kota Semarang dan finis di halaman Balai Kota Semarang.

“Rolling Thunder” MXGP 2018 itu diawali dari Sirkuit BSB Mijen menuju Balai Kota Semarang yang digelar sebelum memasuki babak kualifikasi kejuaraan motocross internasional MXGP Seri 13 di Semarang.

Tiga motocross freestyler asal Afrika Selatan, Belgia, dan Latvia membuka semarak MXGP seri-13 di kota Semarang, Jawa Tengah, Kamis (6/7).

Ke tiga  freestyler yaitu Kalvis dari Latvia, Sayer dari Afsel, dan William dari Belgia menggelar sejumlah aksi. Meski tanpa halang rintang, 3 orang tersebut sanggup memukau dengan beberapa trik mereka.

Untuk diketahui, hari Jumat (6/7) MXGP akan dimulai dengan pertunjukan freestyler dari 3 negara mulai pukul 15.00 WIB. Penonton juga akan dihibur oleh penampilan artis Indonesia seperti Andi Riff dan Boomerang. Penonton dapat mulai masuk ke arena sejak pukul 10.00 WIB untuk melihat-lihat pameran motor pabrikan yang mengikuti event MXGP.

Hari Sabtu (7/7) diselenggerakan kualifikasi seri balapan nasional dan internasional mulai pukul 12.00. Akan ada 60 pembalap nasional, serta 60 pembalap dunia dari 27 negara yang akan ambil bagian. Sedangkan untuk seri balapan utama MXGP akan disajikan pada hari ketiga yaitu Minggu (8/7). (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id