Press "Enter" to skip to content

Kredit Gebleg Renteng Kulonprogo Capai Rp6,5 Miliar

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO JOGJA – Sejak diluncurkan pada Maret lalu, Paket Kredit Gebleg Renteng PD Bank Pasar Kabupaten Kulonprogo mampu menyalurkan kredit sebesar Rp6,5 miliar. Kredit dengan bunga murah itu diharapkan mampu medorong pengembangan UMKM pariwisata di wilayah ini.

Kepala Bagian Pemasaran PD Bank Pasar, Surojo mengatakan paket Kredit Gebleg Renteng, adalah paket pembiayaan kredit untuk unit usaha kecil dan menengah (UMKM) dengan standar bunga yang relatif murah yakni 0,88% dan plafon kredit hingga maksimal Rp100 juta.

Dia menambahkan paket kredit bunga murah khusus untuk UMKM ini diuncurkan sejak Maret 2018 lalu, dengan harapan tentu saja seluruh kegiatan disektor usaha kecil menangah, termasuk di antaranya industri kreatif dan pariwisata bisa mendapatkan dana.

“Sejak diluncurkan tiga bulan lalu, setidaknya program ini cukup bergaung, dengan out standing credit ( OSC) mencapai Rp6,5 miliar,” katanya kepada JoSS, Senin (28/5).

Menurut dia penyerapan dana kredit sebesar itu, untuk kalangan UMKM, terutama industri kreatif, sudah cukup lumayan. Namun, melihat penyerapan kredit tersebut belum sesuai target yang dipatok. “Belum sesuai target yang kami harapkan lah,” katanya.

Lebih lanjut dia menjelaskan, dalam penyaluran kredit madani Geblek Renteng ini pihaknya menargetkan minimal terealisasi Rp3,5 miliar dalam sebulan. Dia menjelaskan kondisi ini dipengaruhi oleh masih minimnya keberanian UMKM dalam melakukan ekspansi usaha.

“Analisa PD Bank Pasar Kulonprogo, kemampuan sektor sebenarnya ini sangat cukup untuk bisa mengambil paket kredit hingga Rp100 juta, atau paket maksimal,” katanya.

Karena kini sektor UMKM d Kabupaten Kulonprogo, terutama industri kreatif, pariwisata, sandang, dan kuliner berkembang pesat selama dua tahun terakhir, terutama didorong bakal beroperasinya New Yogyakarta Internatinal Air Port (NYIA).

“Kalau dari sisi pengguna kredit sudah sesuai target yang diharapkan. Artinya volume pengguna kredit pada paket ini sudah sangat bagus. Bahkan bisa dikatakan sesuai target, yakni mencapai lebih dari 200 pengguna kredit, sejak produk ni dilaunching tiga bulan yang lalu,” kata Surojo.

Hanya memang mungkin karena produk ini masih baru, belum banyak pengguna kreditnya sehingga masih terasa asing.

“Ini butuh pengenalan kepada publik secara intensif memang, dengan berbagai event termasuk program mengedukasi pelaku industri menengah kecil dan pariwisata soal pengelolaan keuangan, itu, selama satu bulan full selama ramadhan,” katanya.

Sehingga misi diluncurkannya produk ini cukup tepat, karena banyak pelaku UMKM yang tertarik dan langsung akses kredit, hingga Rp40 juta per orang. “Pengajuan kredit memang belum maksimal, rata-rata hanya diangkat Rp40 juta,” ungkap Surojo.

Tentu kenyataan ini masih membutuhkan kerja keras dan tak lelah mendampingi penguna kredit agar pada tahun-tahun yang akan datang pengambilan bisa maksimal dengan semakin tertatanya managemen keuangan mereka dan semakin membaiknya iklim usaha.

Guna menunjang pengetahuan pelaku usaha menengah kecil terutama di sektor pariwisata, maka selama bulan Ramadhan ini PD Bank Pasar melakukan edukasi pengelolaan keuangan kepada pelaku industri pariwisata dan perajin.

Kondisi tersebut sangat berbeda dengan paket kredit lain yang dimiliki PD Bank Pasar Kulonprogo, yakni Paket Kredit Madani, paket ini memberikan pinjaman kredit hingga Rp200 juta dan kini OSC-nya mencapai lebih dari Rp85 miliar, ntuk sedikitnya 850 debitur.

“Kalau yang ini memang beda, namanya juga beda, dan ini sudah lebih dahulu dikenal masyarakat, paket ini sudah nyampe Rp65 miliar ( OSC-nya, red ), dengan total debitur lebih dari 805 orang kok,” jelas Surojo. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id