Press "Enter" to skip to content

Proyek Pembangunan LRT Dihentikan Sementara

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya meminta agar pembangunan infrastruktur Light Rapid Train (LRT) di ruas jalan tol Jakarta arah Cikampek dihentikan menyusul dimulainya arus mudik Lebaran 2018.

Polda Metro Jaya sudah siap menjalankan operasi ketupat selama arus mudik yang akan terjadi pada tanggal 8 sampai 11 Juni 2018. Sedangkan untuk arus balik akan terjadi pada 22 sampai 24 Juni 2018.

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusuf mengatakan menghadapi arus mudik dan balik tersebut sejumlah antisipasi kemacetan telah disiapkan dengan menyiagakan personel dan seratusan pos pengamanan (pospam) di titik-titik tertentu.

“Kalau pun belum selesai, kami sangat berharap pembangunan LRT selama mudik lebaran berhenti sementara.. Nanti selesai mudik dilanjut lagi,” tuturnya.

Dia menilai pembangunan LRT di kilometer 19 sampai 39 telah memakan badan jalan, sehingga dapat berdampak pada kemacetan. Selain itu permintaan tersebut juga berkaitan dengan faktor keamanan pemudik. 

“Karena pembangunannya menggunakan badan jalan sehingga terjadi penyempitan,” ujarnya.

Kemacetan arus mudik diperkirakan akan terjadi pada 8 hingga 10 Juni 2018. Sedangkan puncak kemacetan arus balik diperkirakan terjadi pada 24 Juni 2018. 

Polisi memprediksi kemacetan akan terjadi di dua titik. Titik pertama, dari arah Jakarta ke Cikampek akan mengalami kepadatan di kilometer 10, 19, 29 dan 39. Sedangkan titik kedua dari Jakarta ke Banten, kepadatan akan terjadi di kawasan Karang Tengah, Kota Tangerang.

Selain pembangunan di tol tersebut, Yusuf juga meminta pembangunan LRT di seluruh wilayah DKI Jakarta dihentikan sementara. Hal tersebut juga berkaitan dengan kemacetan dan keamanan masyarakat selama masa mudik.

Yusuf mengaku telah menyarankan hal tersebut kepada Dinas Perhubungan. Namun, ia belum tahu apakah saran dari pihaknya diterima atau tidak.

“Kami menyampaikan saran tapi lebih lanjutnya tanyakan ke Dishub saja,” tuturnya.

Seperti diketahui, progres pembangunan LRT Jabodebek hingga 25 Mei 2018 diklaim sudah mencapai 39 persen. Rinciannya, progres pembangunan lintasan Cawang – Cibubur 60,28 persen, Cawang – Dukuh Atas 23,63 persen dan Cawang – Bekasi Timur 34,74 persen.

Direktur Prasarana Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, Zamrides mengatakan, hingga akhir tahun ditargetkan progres pembangunan lintasan Cawang-Cibubur sudah mencapai 85 persen.

“Cawang – Dukuh Atas mungkin sekitar 50 persen. Cawang – Bekasi Timur sekitar 50 persen,” ungkapnya, baru-baru ini.

Dia menjelaskan salah satu poin penting dalam rakor dengan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan ialah masalah pembebasan 12 hektar lahan untuk pembangunan depo di Bekasi.

“Masalah tanah terutama. Kita harapkan Agustus minggu kedua sudah bisa selesai semua, termasuk Dukuh Atas,” tegasnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id