Press "Enter" to skip to content

Presiden Jokowi Ajak Artis dan Vlogger Ciptakan Demam Asian Games

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Presiden Jokowi mengajak para artis, atlet, musisi dan vlogger untuk meciptakan  demam Asian Games di kalangan masyarakat sebagai upaya mensukseskan acara yang akan digelar du Jakarta bulan Agustus 2018 mendatang. Menciptakan demam Asian Games ke-18 yang akan digelar bulan Agustus 2018 itu, merupakan tugas bersama.

“Saya kumpulkan Bapak Ibu di sini untuk mendemamkan Asian Games ke-18 agar masyarakat menjadi demam semuanya,” kata Jokowi kepada sejumlah atlet, musisi, artis, dan vlogger yang diundang ke Istana Negara, Jakarta, Selasa (5/6). Permintaan itu dilontarkan karena atensi terhadap perhelatan olahraga besar tersebut baru tahap hangat saja.

Perhelatan olahraga yang diikuti seluruh negara di Asia itu, selain memakai biaya yang besar, juga merupakan peristiwa yang hanya digelar empat tahun sekali. Pada Asian Games ke-18 mendatang, berbagai cabang olahraga akan dipertandingkan. Namun, tinggal beberapa bulan sebelum dimulai, masyarakat belum merasakan demam Asian Games. “Yang kita inginkan sekarang ini, mestinya masyarakat kita sudah demam. Nah ini baru anget. Belum panas apalagi demam,” ujar Presiden Jokowi.

Karena itu, dia meminta kepada para atlet, musisi, artis, dan vlogger untuk ikut mempromosikan Asian Games kepada masyarakat dengan cara mereka masing-masing. Soal cara promosinya, tambah dia, diserahkan sepenuhnya kepada para sosok yang diundangnya. “Caranya silakan. Saya enggak ngerti. Yang penting demam. Gitu saja.”

Di antara mereka yang diundang, dari kalangan artis ada nama Gading Marten, INdra Bekti, Irfan Hakim, Indy Barens , Alvin Adam, Edi Brokoli dan Lukman Sardi. Dari kalangan musisi hadir penyanyi Once Mekel, Andre Hehanusa, Oppie Andaresta, Iwa K, Marcell Siahaan dan Yuni Shara. Sedangkan atlet dan atlet legenda yang diundang Jokowi ke Istana Negara, di antaranya Susi Susanti, Alan Budi Kusuma, Tontowi Ahmad, dan Liliyana Natsir.

Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Triawan Munaf, menyebutkan sedikitnya ada 100 figur publik yang diundang ke Istana Negara. Mereka diharapkan bisa berpartisipasi untuk memeriahkan Asian Games 2018 melalui media sosial. “Jadi dengan keterlibatan mereka melalui akun medsos seperti Instagram dan facebook, awareness publik meningkat,” harap Triawan.

Diungkapkan Triawan, selain melalui media sosial, para artis, penyanyi dan seniman juga diharapkan bisa mempromosikan acara yang diselenggarakan di Jakarta dan Palembang itu melalui karya-karya kreatifnya. Dengan begitu, masyarakat jadi ikut merasakannya.

Meski dipersiapkan secara matang, promosi Asian Games 2018 dianggap belum memadai. Dalam sejumlah sejumlah rapat terbatas mengenai persiapan Asian Games, Presiden Jokowi kerap mengeluhkan minimnya promosi. Menurut dia, belum terlihat pergerakan terkait dengan promosi ini di media-media lokal dan internasional.

Presiden bahkan secara tegas dalam rapat pada 28 Mei 2018 menganggap baru ada dua instansi yang serius mempromosikan Asian Games. “Saya lihat yang kelihatan sudah bergerak di Jakarta dan daerah hanya TNI dan Polri,” katanya. (tmp/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id