Press "Enter" to skip to content

Perwakilan Raja Nusantara Tanam Gaharu di Watulumbung Jogja

Mari berbagi

JoSS, BANTUL, JOGJA – Perwakilan para raja Nusantara melakukan penanaman pohon gaharu di Bukit Watulumbung Parangtritis, Kabupaten Bantul Jogja, untuk memperingati Hari Lahir Pancasila 1 Juni. Acara simbolik tersebut merupakan bukti bahwa para raja dan sultan di Nusantara setia kepada Pancasila dan NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia).

Sekretaris Jenderal Silaturahmi Raja dan Sultan Nusantara, Raja Samo-Samo VI, menyatakan hal itu di Jogja usai penanaman pohon gaharu, Jumat (1/6). “Dipilihnya pohon gaharu karena pohon ini adalah pohon langka yang ada di Indonesia yang punya nilai-nilai tinggi dari segi ekonomis,” kata Raja Samo-samo VI kepada wartawan.

Menurut Raja Samo-Samo VI, ada beberapa Raja dan Sultan yang hadir dalam penanaman pohon gaharu itu diantaranya Sultan dari Kesultanan Medan Sumatera Utara, dari Aceh Darussalam, dari Sumatera Selatan dan bahkan ada perwakilan dari kerajaan Inggris.

Raja Samo-Samo VI yang berasal dari Maluku dan memiliki nama lengkap Upulatu Beny Ahmad Samo-Samo mengatakan, kehadiran di bukit Watu Lumbung Parangtritis pada kali ini sudah yang kedua kali setelah kunjungannya pada Februari 2017.

“Saya bersyukur bisa hadir pada hari jumat di bulan Ramadhan bersama perwakilan dari beberapa kerajaan dan kesultanan dari nusantara. Di mana saya hadir untuk kedua kali di Sekolah Alam Kampung Edukasi Bukit Watu Lumbung Parangtritis ini,” katanya.

Raja Samo-Samo berharap kampung edukasi sekolah alam ini bisa memberikan satu motivasi yang khusus bertepatan dengan hari Pancasila ini, seperti apa yang dilakukan di sekolah alam Watu Lumbung yang dapat memberikan satu karakteristik yang baik.

“Yaitu bagaimana melakukan cinta lingkungan dan juga cinta terhadap adat istiadat dan budaya, tetapi juga menunjukkan bahwa kita orang Indonesia harus cinta, harus kuat menjaga keutuhan Indonesia dengan memperingati hari Pancasila,” katanya.

Dia juga mengatakan, Pancasila sebagai dasar bangsa Indonesia dan sebagai dasar Negara Indonesia mempunyai nilai yang sangat tinggi, sehingga diharapkan bisa diperingati dengan cara yang santun dan terhormat.

“Oleh karena itu, saudara-saudara yang telah memberikan dukungan bahwa penanaman pohon gaharu sekaligus peringati hari Pancasila ini dapat dilakukan dengan cara yang santun, terhormat dan punya nilai yang sangat tinggi,” harap Samo-Samo.

Sementara itu, pendiri Sekolah Alam Kampung Edukasi Watu Lumbung Parangtritis, Muhammad Boy Rifai, mengatakan kehadiran Raja-Raja Nusantara yang kemudian melakukan penanaman pohon gaharu ini menjadi saksi pada peringatan Hari Pancasila 2018 di bukit Parangtritis ini.

“Tanam pohon gaharu ini dengan maksud agar nanti Watu Lumbung menjadi hutan gaharu. Dan di sekolah alam ini kami bukan rekrut murid, tetapi orang yang ke sini ada aturan bahwa harus cinta adat istiadat dan lingkungan,” kata Boy. (ant/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id