Press "Enter" to skip to content

Pertamina Denpasar Siapkan BBM Kemasan

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR – PT Pertamina MOR V Jatim Bali Nusa Tenggara menyiapkan layanan premotor untuk mengantarkan bahan bakar minyak (BBM) kemasan kepada konsumen di sejumlah titik rawan kemacetan.

GM MOR V Pertamina Jatimbalinus, Ibnu Chouldum mengatakan pihaknya telah menyiapkan sejumlah langkah antisipasi arus kunjungan yang mengalami peningkatan saat Libur Lebaran di Bali, diantaranya layanan BBM Kemasan.

Ia menyebutkan ada tiga titik yang disiapkan layanan ini, yakni di Gilimanuk, Singaraja, dan Badung. Disebutkan layanan ini diberikan jika terjadi kemacetan parah.

“Langkah itu diambil saat kondisi jalanan sudah stuck banget, baru layanan ini dikerahkan,” katanya kepada pers di sela-sela acara Buka Puasa Bersama di Denpasar, Jumat (8/6).

Lebih lanjut dia menjelaskan, BBM kemasan yang disiapkan adalah 10 liter per kemasan. Satu pemotor bisa membawa sekitar 50 liter BBM kemasan.

Bali merupakan daerah yang menjadi tujuan wisatawan domestik ketika libur Lebaran, untuk itu, lanjutnya antisipasi lebih banyak dilakukan dengan menambah stok BBM, salah satunya avtur.

Kebutuhan avtur ini, dikatakannya, cukup besar. Mengalami peningkatan 10 persen dari pasokan normal. Bahkan, permintaan dari Bandara Ngurah Rai ini menduduki peringkat kedua di Indonesia, setelah Soekarno-Hatta.

Baca jugaPertamina Siagakan 58 Kios BBM Kemasan di Jawa

Dia menjelaskan untuk stok BBM jenis avtur di Bandara Ngurah Rai cukup untuk 10 hari ke depan.

“Untuk stok avtur di Bandara Ngurah Rai aman. Cukup 7-10 hari ke depan,” katanya didampingi Unit manager communication & CSR Pertamina MOR V, Rifky Rahman Yusuf dan Marketing Branch Manager Bali-NTB, Doni Indrawan.

Ibnu menambahkan konsumsi Avtur di Bandara Ngurah Rai menjelang Idul Fitri 1439 H diprediksi mencapai angka 2.489 KL per hari dibandingkan konsumsi normal harian sebesar 2.267 KL per hari.

Untuk menjaga ketersediaan avtur, Ibnu menambahkan Pertamina akan senantiasa melakukan langkah-langkah antisipatif.

Langkah antisipasi itu, lanjutnya seperti memastikan kesiapan operasional Bridger dan AMT, pemeriksaan seluruh sarana dan fasilitas serta stocking material yang dibutuhkan di DPPU, serta menjaga availability jumlah kendaraan hydrant dispense dan refueller sesuai dengan kebutuhan di lapangan.

Dalam kesempatan buka puasa bersama, diserahkan bantuan CSR sebesar Rp 50 juta untuk Pesantren Diponegoro, Klungkung. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id