Press "Enter" to skip to content

Otoritas Bandara Bali Nusra Pastikan Kelaikan Pesawat

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR – Pemerintah terus memastikan kelaikan pesawat pada saat arus mudik Lebaran 2018. Melalui Otoritas Bandara Wilayah IV Bali dan Nusa Tenggara (Nusra) sejumlah pesawat udara dan peralatan penunjang navigasi diperiksa dan dipastikan dalam kondisi baik dan laik jalan.

Kepala Otoritas Bandara Wilayah IV Herson di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai mengatakan pihaknya memastikan kelaikan pesawat untuk mendukung pelayanan dan keselamatan masyarakat pada saat arus mudik Lebaran 2018.

Ia mengatakan, pihaknya telah melakukan pemeriksaan terhadap peralatan penunjang navigasi udara di bandara dan armada pesawat di antaranya di Bandara Bali, Lombok, dan Kupang.

“Dari hasil pemeriksaan, semua normal karena pelaksanaan pemeliharaan pesawat oleh semua maskapai lebih detail dan teliti sebelum terbang,” katanya, seperti dikutip dari Antara.
Baca jugaBandara Bali Terima Permintaan 724 Flight Tambahan Untuk Mudik

Dia mengatakan pemeriksaan peralatan salah satunya kalibrasi instrumen penunjang penerbangan di antaranya seperti lampu-lampu di landasan pacu dan lampu khusus yang membantu pilot untuk mendapatkan jalur yang tepat saat mendarat atau PAPI.

“Kalibrasi ini untuk memastikan presisi setiap alat. Misalnya pesawat akan mendarat, alat yang di darat ternyata belum dicek, jangan sampai ada yang bergeser, itu harus segera dibetulkan,” katanya.

Selain itu pemeriksaan peralatan di dalam bandara seperti mesin pemindai atau x-ray juga tidak luput dari pemeriksaan petugas Otoritas Bandara.

Pemeriksaan pesawat udara, kata dia, di antaranya meliputi instrumen navigasi, ban, rem, hingga seluruh bagian mesin pesawat.

Secara acak, lanjut dia, otoritas akan melakukan pemeriksaan khususnya pesawat rute domestik yang baru tiba atau akan lepas landas dari bandara tertentu.

“Untuk pesawat kami cek secara acak khususnya pesawat yang belum dicek. Biasanya ada beberapa pesawat yang sudah dicek dari bandara asal,” ucapnya.

Herson menambahkan pemeriksaan lapangan akan dilakukan secara menyeluruh dan bertahap di 18 bandara yang berada di bawah pengawasan otoritas itu di wilayah Bali, NTB dan NTT.

Selain pemeriksaan peralatan dan pesawat, pihaknya juga akan memeriksa kru pesawat udara di antaranya pilot dan awak kabin untuk memastikan sumber daya manusia penerbangan laik terbang. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id