Press "Enter" to skip to content

Bandara Bali Terima Permintaan 724 Flight Tambahan Untuk Mudik

Mari berbagi

BANDARA BALI TERIMA PERMINTAAN 724 FLIGHT TAMBAHAN UNTUK MUDIK

JoSS, DENPASAR, BALI – Pengelola Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, menerima pengajuan sebanyak 724 penerbangan (flight) tambahan karena tingginya permintaan seat untuk pelayanan arus mudik dan balik serta libur panjang Lebaran.

“Jumlah itu meningkat 96 persen dibandingkan penerbangan ekstra tahun lalu yang mencapai 369 penerbangan tambahan,” kata General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Yanus Suprayogi, saat ditemui di Bandara yang terletak di kawasan Tuban, Kuta, Kabupaten Badung, Rabu (6/6).

Menurut dia, jumlah penerbangan tambahan yang diajukan delapan maskapai penerbangan itu tetap memerlukan persetujuan dari Direktorat Jenderal Perhubungan Udara. Penerbangan tambahan tersebut diajukan oleh delapan maskapai penerbangan nasional di antaranya Citilink, Sriwijaya Air, Nam Air, Air Asia, Garuda Indonesia, Lion Air, Batik Air dan Wings Air.

Dia mengakui bahwa perusahaan penerbangan yang mengajukan penambahan flight adalah maskapai nasional. “Ya, betul, sebagian besar maskapai penerbangan nasional yang mengajukan penambahan flight,” kata Yanus.

Sementara itu mengenai rute dalam penerbangan yang diajukan sebagai tambahan, paling banyak menuju Surabaya, Jakarta, Labuan Bajo, Lombok, Semarang dan Makassar. Padahal, tambah dia, jadwal penerbangan dari kota-kota tersebut sebenarnya sudah cukup banyak juga.

Dengan adanya tambahan 724 flight yang akan dilakukan mulai 1 Juni hingga 30 Juni 2018 tersebut, akan ada penambahan kapasitas seat sebanyak 116.566 kursi. Mengingat besarnya kapasitas penambahan tersebut, pihaknya terus melakukan koordinasi dengan pihak terkait agar pelayanan penerbangan tetap lancar dan aman.

Hasil koordinasi dengan pihak-pihak yang terkait, di antaranya menghasilkan program pendirian Posko Angkutan Lebaran 2018 yang ditempatkan di Terminal Kedatangan Domestik. Posko tersebut disiapkan untuk mendukung kelancaran serta mengantisipasi lonjakan pergerakan penumpang dan pesawat udara di Bandara Bali.

Posko tersebut melibatkan komunitas Bandara di antaranya Otoritas Bandara Wilayah IV, TNI AU, Polda Bali, Kepolisian Kawasan Udara Ngurah Rai, Kantor Kesehatan Pelabuhan, Basarnas, maskapai penerbangan, hingga petugas penanganan darat.

Jumlah petugas yang dikerahkan dalam posko tersebut mencapai 1.456 personel yang bertugas mulai 7-24 Juni 2018 dan beroperasi 24 jam dalam tiga pergantian waktu kerja.

Yanus memperkirakan di bandara setempat akan terjadi lonjakan penumpang sebesar tujuh persen dan sekitar tiga persen lonjakan pesawat udara dibandingkan periode sama tahun lalu selama musim mudik dan libur panjang Lebaran. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id