Press "Enter" to skip to content

Baru Dibuka, Jumlah Kendaraan Tol Pungkruk-Sragen Capai 120 Unit/jam

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Jumlah kendaraan yang masuk melalui Gerbang Tol (GT) Pungkruk, Sragen pada pada hari pertama pemanfaatan jalur tol fungsional ruas Solo-Ngawi Jumat (8/6) mencapai 120 unit per jam, sementara jumlah yang keluar dari GT tersebut 95 unit/jam.

Seperti diketahaui, saat arus mudik dan arus balik Lebaran 2018, Jalan Tol Solo-Ngawi akan difungsionalkan dengan dua arah dan dilengkapi dengan enam rest area. Tol ini juga telah dilengkapi dengan lima Gerbang Tol (GT), yakni GT Kartasura (Ngasem), GT Solo (Klodran), GT Karanganyar (Kebakkramat), GT Sragen (Pungkruk), dan GT Ngawi (Kota Ngawi). 

Angka tersebut didasarkan pada data jumlah kendaraan yang masuk dan keluar GT Pungkruk dan terekam alat elektronik antara pukul 06.00 WIB hingga pukul 11.35 WIB. Sejak dibuka, data jumlah kendaraan yang masuk tol lewat GT Pungkruk sebanyak 670 unit kendaraan.

Ratusan kendaraan itu masuk lewat dua gerbang. Sementara jumlah kendaraan yang keluar tol di GT Pungkruk sebanyak 531 unit di dua gerbang.

Petugas penjaga GT Pungkruk, Rokhim, 25, warga Jambanan, Sidoharjo, Sragen, menyampaikan jumlah kendaraan yang lewat tol tidak dihitung secara manual seperti pada mudik 2017 lalu. Dia menyampaikan perhitungan jumlah kendaraan yang masuk maupun keluar tol di GT Pungkruk sudah terekam secara otomatis lewat alat elektronik.

“Petugas tinggal melihat digit angka yang tertera pada mesin penghitung elektronik yang terpasang di setiap gerbang. Kami bertugas dibagi menjadi tiga sif. Setiap sif ada dua orang penjaga,” ujar Rokhim, seperti dikutip dari Solopos.

Ruas Tol Solo-Ngawi merupakan satu di antara lima ruas tol yang diresmikan oleh pemerintah pada Jumat (8/6) pukul 06.00 WIB dan resmi beroperasi untuk arus mudik Lebaran 2018.

Lima ruas tol tersebut, yaitu Pemalang-Batang, Batang-Semarang, Semarang-Solo, Solo-Ngawi, dan Ngawi-Kertosono. Kelimanya saling terhubung dalam Tol Trans Jawa. 

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan walaupun fungsional, tol tersebut cukup baik. “Kami juga sudah siapkan rest area, tempat parkir, penerangan sudah relatif baik,” ujar Budi Karya.

Meski demikian, Budi berpesan agar pengemudi hati-hati dalam berkendara dan meminta masyarakat untuk mengemudi dengan kecepatan antara 40-60 kilometer/jam. Selain itu dia juga mengimbau masyarakat untuk tidak hanya terpaku pada lima tol fungsional tersebut.

“Tol ini bukan satu-satunya alternatif, Pantura juga sama baiknya. Meski sudah dinyatakan layak beroperasi, beberapa titik belum selesai konstruksi, maka kami himbau hati-hati,” katanya. 

Jalan Tol Solo-Ngawi segmen Kartasura-Sragen sepanjang 32,5 kilometer (km) telah dinyatakan lulus uji laik operasi oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Hal itu sesuai dengan surat Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR No. JL.10-10-Db/589 tanggal 28 Mei 2018 yang menyatakan Segmen Kartasura-Sragen laik operasi dan dapat dioperasikan sebagai jalan tol.

Meski begitu, PT Jasamarga Solo Ngawi (JSN) selaku anak usaha PT Jasa Marga Tbk (JSMR) yang membangun Tol Solo-Ngawi harus melakukan sosialisasi terkait keberadaan jalan tol sebelum dilakukan penetapan tarif oleh Kementerian PUPR.

Sehingga segmen yang dimulai dari Gerbang Tol (GT) Colomadu sampai Sragen tersebut dioperasikan fungsional menjelang pelaksanaan arus mudik dan balik lebaran 2018. 

“Hal ini bisa menjadi salah satu upaya sosialisasi yang dilakukan oleh JSN. Jadi Segmen Kartasura-Sragen akan difungsionalkan saat Lebaran dengan rasa operasi,” kata David Wijayatno, Direktur Utama JSN.

Secara keseluruhan, jalan tol Solo-Ngawi sepanjang 90,25 km akan dioperasikan secara fungsional pada saat arus mudik dan arus balik lebaran 2018. 

Pasalnya, segmen Sragen-Ngawi juga sudah aman dilewati walaupun pekerjaan di 6 overpass belum beres karena terkendala lahan yaitu Overpass Bumi Aji, Gedung Harjo 1, Gedung harjo 2, Sidolaju 1, Pelar Lor, dan Jengkrik 2.

Lahan di enam overpass tersebut masih masih kurang karena adanya perubahan design overpass pada tahun 2014. “Dulu waktu kita menang tender, kelandaian overpass bisa sampai 10%, tetapi pada 2014 keluar aturan bahwa kelandaian harus 5% sehingga membutuhkan tambahan lahan di sekitar kiri kanan overpass,” jelas David. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id