Press "Enter" to skip to content

Warga Kauman Keberatan Penyelenggaraan Dugderan di Depan Masjid Agung Semarang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Warga sekitar Kauman Semarang keberatan dengan adanya wahana permainan pasar malam dalam rangka ‘Dugderan’ sepekan menjelang Ramadhan yang digelar di eks Pasar Yaik Baru tepatnya di seberang Masjid Agung Semarang atau biasa disebut Masjid Kauman.

Sekretaris Takmir Masjid Agung Semarang Muhaimin mengatakan keberadaan wahana permainan pasar malam itu dikhawatirkan akan mengganggu aktifitas beribadah. Pihaknya mengaku tidak maengetahui akan agenda tersebut.

Muhaimin mengatakan wahana permainan dilengkapi pengeras suara yang dikhawatirkan mengganggu kegiatan di masjid sehingga meminta keberadaan wahana permainan Dugderan di bekas Pasar Yaik Baru ditinjau ulang.

“Kami tidak tahu jika arena atau wahana permainan-permainan yang besar akan ditempatkan di eks Pasar Yaik Baru,” kata Sekretaris Takmir Masjid Agung Semarang Muhaimin di Semarang, Senin.

Selain mengganggu kegiatan di masjid, kata dia, tentunya keberadaan wahana permainan Dugderan di bekas Pasar Yaik Baru akan menyakiti perasaan pedagang pasar tersebut yang baru saja direlokasi

Ia berharap wahana permainan besar untuk pasar malam Dugderan itu bisa ditempatkan di sekitar Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT) Semarang yang lahannya lebih besar dan berdekatan dengan relokasi pedagang Pasar Johar.

Eks Pasar Yaik Baru Semarang yang berseberangan persis dengan Masjid Agung Semarang baru saja dibongkar dan diratakan tanah karena akan dibangun menjadi alun-alun seiring dengan proyek revitalisasi Pasar Johar Semarang.

Pasar malam Dugderan merupakan “event” tahunan menyambut bulan puasa di Kota Semarang yang biasanya berisi berbagai pedagang, mulai gerabah, pakaian, mainan anak-anak, hingga wahana permainan.

Di eks Pasar Yaik Baru yang sudah rata dengan tanah, terlihat sejumlah wahana permainan yang biasanya mengisi Dugderan, seperti Tong Setan, yakni tempat atraksi sepeda motor, komidi putar, dan bianglala.

Sementara itu, Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang Fajar Purwoto menegaskan keberadaan wahana permainan yang bersifat besar memang tidak diizinkan didirikan di eks Pasar Yaik Baru Semarang.

Ketua DPRD Kota Semarang Supriyadi meminta pergelaran pasar malam Dugderan menyambut bulan puasa harus dipusatkan di satu titik, yakni kawasan MAJT Semarang.

“Begini, kawasan Pasar Yaik Baru `kan masih dalam tahap renovasi, sementara Pasar Johar seluruhnya masih tahap pembangunan,” katanya seperti dikutip dari Antara. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id